Studi Ungkap Polusi Udara Bahaya Bagi Ibu Hamil

125

Muslim Obsession – Para ahli mengatakan bahwa menghirup udara yang tercemar dapat berdampak signifikan terhadap kesehatan reproduksi.

“Di tengah krisis polusi udara yang berkepanjangan,para ibu hamil berada di garis depan yang terkena dampak buruknya. Partikulat halus di udara berpotensi berdampak pada perkembangan janin, berkontribusi terhadap masalah seperti berat badan lahir rendah dan kelahiran prematur,” ujar Dr Shweta Wazir, Konsultan – Ahli Obstetri & Ginekologi, Motherhood Hospitals, Gurugram, dilansir Siasat, Rabu (22/11/2023).

Selain itu, Wazir mengatakan bahwa paparan polusi yang terus-menerus meningkatkan tingkat stres dan kecemasan, sehingga berdampak pada kesejahteraan mental ibu hamil.

“Ketika sistem kekebalan tubuh mereka melemah, risiko infeksi selama kehamilan meningkat,” katanya.

Sebuah penelitian yang diterbitkan di jurnal Environmental Health Perspectives menunjukkan bahwa polutan tertentu dapat secara negatif mengubah jarak anogenital, yang merupakan ukuran paparan hormon pada masa prenatal.

Para peneliti di Universitas Rutgers di AS berpendapat bahwa polusi udara dapat mengganggu aktivitas hormon normal selama periode kritis perkembangan prenatal dan awal bayi.

Gangguan ini mungkin mempunyai konsekuensi jangka panjang terhadap kesehatan reproduksi, kata mereka. Polusi udara merupakan masalah kesehatan masyarakat yang utama.

Kualitas udara yang berbahaya menimbulkan risiko pernapasan yang signifikan, sehingga meningkatkan kemungkinan komplikasi seperti asma dan bronkitis.

Namun, wanita hamil sangat rentan terhadap dampak buruknya. Pasalnya, “wanita hamil dan hamil bernapas untuk dua orang.

Plasenta, yaitu organ yang menghubungkan ibu dengan janin, mudah menyerap polutan udara. Dan janin, yang berkembang pesat, lebih rentan terhadap pengaruh racun lingkungan.

“Paparan polusi udara selama kehamilan telah dikaitkan dengan beberapa dampak kesehatan yang merugikan, termasuk kelahiran prematur, berat badan lahir rendah, cacat jantung bawaan, asma, dan gangguan spektrum autisme,” ungkap Dr Priyanka Suhag, Konsultan, Departemen Obstetri & Ginekologi di CK Birla Rumah Sakit (kanan), Delhi, mengatakan kepada IANS.

Nisha Bhatnagar, MBBS. MD (ObGyn), Direktur Medis, Infinite Fertility menambahkan bahwa paparan harian terhadap tingkat polusi yang tinggi semakin diakui sebagai kontributor signifikan terhadap penurunan kesuburan.

Selain kesehatan reproduksi wanita, paparan udara buruk dalam waktu lama juga memengaruhi kualitas sperma pria.

“Memburuknya kualitas udara tidak hanya berdampak pada kesehatan pernafasan tetapi juga menyebabkan berkurangnya gairah seksual di antara pasangan yang mencoba untuk hamil. Paparan udara yang mengandung zat estrogenik dan antiandrogenik dapat mengganggu produksi testosteron dan sperma,” kata dokter tersebut kepada IANS.

Polusi udara dapat menjadi musuh diam-diam bagi kesuburan, baik bagi pria maupun wanita. Racun di udara yang tercemar dapat mengganggu keseimbangan hormonal dan mengganggu kesehatan reproduksi.

Para ahli menyarankan untuk membatasi aktivitas di luar ruangan pada saat tingkat polusi udara paling tinggi, fokus pada diet seimbang, olahraga teratur, dan manajemen stres untuk mendukung kesehatan secara keseluruhan, dan melakukan aktivitas seperti yoga prenatal dan meditasi untuk menghilangkan stres.

“Untuk melindungi kesuburan Anda, pertimbangkan untuk memakai masker di daerah yang sangat tercemar. Mengutamakan pola hidup sehat, pola makan seimbang dan olahraga teratur, juga dapat memitigasi dampak polusi udara. Kesadaran, tindakan pencegahan, dan intervensi tepat waktu adalah sekutu kami dalam memperjuangkan kesejahteraan reproduksi,” Dr. Lavi Sodhi, Konsultan, MBBS, DNB (Obstetri dan Ginekologi), Birla Fertility & IVF, Lajpat Nagar, mengatakan kepada IANS.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here