Mengenang Bilal, Sahabat Nabi ﷺ yang Suara Sandalnya Terdengar di Surga

362
Ilustrasi: Sahabat Nabi.

Muslim Obsession – Bilal bin Rabah dikenal sebagai salah seorang sahabat Nabi Muhammad ﷺ yang utama. Ia merupakan seorang muadzin di zaman Rasulullah ﷺ yang memiliki keteguhan iman yang luar biasa.

Selain sebagai muadzin, Bilal juga pernah menjabat sebagai bendahara Rasulullah ﷺ di baitul mal. Diriwayatkan bahwa Bilal tidak pernah absen mengikuti semua peperangan bersama Rasulullah ﷺ.

Rasulullah ﷺ mengatakan bahwa Bilal adalah seorang penunggang kuda yang hebat dari kalangan Habasyah. (HR Ibnu Abi Syaibah dan Ibn Asakir).

Ada satu kisah yang fenomenal tentang Bilal. Yakni kisah tentang suara sandal Bilal yang dikabarkan Rasulullah ﷺ telah terdengar di surga. Kisah ini menjadi “kado” istimwa untuk Bilal sepulangnya Rasulullah ﷺ melakukan perjalanan agung Isra dan Mi’raj.

BACA JUGA: Kisah Sayyidina Ali RA dan Seorang Nasrani Tua

Diriwayatkan oleh Imam Ahmad dengan sanad yang shahih, Abdullah bin Abbas radhiyallahu ‘anhuma berkata,

لَيْلَةَ أُسْرِيَ بِنَبِيِّ اللهِ صلى الله عليه وسلم، دَخَلَ الجَنَّةَ، فَسَمِعَ مِنْ جَانِبِهَا وَجْسًا، قَالَ: يَا جِبْرِيلُ مَا هَذَا؟ قَالَ: هَذَا بِلالٌ الْمُؤَذِّنُ”. فَقَالَ نَبِيُّ اللهِ صلى الله عليه وسلم حِينَ جَاءَ إِلَى النَّاسِ: “قَدْ أَفْلَحَ بِلاَلٌ، رَأَيْتُ لَهُ كَذَا وَكَذَا

“Pada malam isra Nabi ﷺ, beliau memasuki surga. Saat itu beliau mendengar suatu suara. Beliau bertanya, ‘Hai Jibril, suara apa itu?’ Jibril menjawab, ‘Itu Bilal sang muadzin’. Saat bertemu dengan khalayak Nabi ﷺ bersabda, ‘Sungguh beruntung Bilal. Aku melihatnya dalam keadaan demikian dan demikian’.” (HR. Ahmad 2324).

Rasulullah ﷺ sangat gembira dengan kabar baik yang didapatkan oleh para sahabatnya. Melihat keadaan Bilal, beliau langsung bersegera menceritakannya kepada khalayak.

Kemudian beliau ungkapkan dengan ucapan, “Sungguh beruntung Bilal.” Beliau doakan Bilal dan menanyakan amal apa yang membuatnya begitu cepat masuk ke dalam surga.

BACA JUGA: 5 Sahabat Nabi yang Kaya Raya dan Dermawan

Diriwayatkan oleh al-Hakim. Ia menyatakan riwayatnya ini shahih sesuai dengan syarat Al-Bukhari dan Muslim. Walaupun keduanya tak meriwayatkannya. Dari Buraidah radhiyallahu ‘anhu, ia berkata,

أَصْبَحَ رَسُولُ اللهِ صلى الله عليه وسلم يَوْمًا، فَدَعَا بِلاَلاً، فَقَالَ: “يَا بِلاَلُ بِمَ سَبَقْتَنِي إِلَى الجَنَّةِ؟ إِنِّي دَخَلْتُ الْبَارِحَةَ الجَنَّةَ فَسَمِعْتُ خَشْخَشَتَكَ أَمَامِي”. فَقَالَ بِلاَلٌ: يَا رَسُولَ اللهِ، مَا أَذَّنْتُ قَطُّ إِلاَّ صَلَّيْتُ رَكْعَتَيْنِ، وَمَا أَصَابَنِي حَدَثٌ قَطُّ إِلاَّ تَوَضَّأْتُ عِنْدَهُ. فَقَالَ رَسُولُ اللهِ صلى الله عليه وسلم: بِهَذَا

“Suatu pagi Rasulullah ﷺ memanggil Bilal. Kemudian beliau bersabda, ‘Wahai Bilal, dengan amal apa kamu mendahului diriku di surga? Sungguh semalam aku memasuki surga. Aku mendengar derap bersuaramu (suara sandalnya) di depanku.” Bilal menjawab, “Wahai Rasulullah, tidaklah aku melakukan suatu dosa sama sekali melainkan (setelahnya) aku sholat dua rakaat. Dan tidaklah diriku berhadats (batal wudhu), melainkan aku langsung wudhu lagi dan shalat dua rakaat.”

Rasulullah ﷺ berkomentar, “Dengan amalan inilah (engkau begitu cepat masuk surga).” (HR. al-Hakim 1179).

Kisah Bilal, sejatinya menjadi motivasi bagi kita untuk terus melakukan kebaikan, di antaranya dengan melakukan wudhu. Semoga Allah Ta’ala memberikan kucuran rahmat-Nya agar kita menjadi hamba-hamba-Nya yang shalih dan senantiasa memperbaiki ibadah kepada-Nya. Aamiin.

Wallahu a’lam.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here