Manfaat Jalan Cepat dapat Menurunkan Risiko Penyakit Diabetes

483

Muslim Obsession – Penelitian baru menghubungkan kecepatan berjalan yang lebih cepat dengan penurunan risiko diabetes tipe 2.

Para ahli menjelaskan hal ini karena dampak intensitas olahraga terhadap insulin (dan juga gula darah).

Para ahli merekomendasikan untuk menggunakan jalan kaki sebagai bagian rutin dari olahraga, terutama jika kebiasaan Anda saat ini mencakup duduk dalam waktu lama.

Sudah menjadi rahasia umum bahwa jalan kaki berkontribusi terhadap berbagai manfaat kesehatan, mulai dari peningkatan kesehatan jantung hingga keseimbangan yang lebih baik.

Namun penelitian terbaru menemukan bahwa kecepatan berjalan juga bisa menjadi pertimbangan.

Penelitian baru, yang diterbitkan bulan lalu di British Journal of Sports Medicine, menemukan bahwa berjalan kaki dengan kecepatan 4 kilometer atau lebih per jam dikaitkan dengan penurunan risiko diabetes tipe 2.

Selain itu, hasil menunjukkan bahwa semakin cepat seseorang berjalan di atas kecepatan 4 km/jam, semakin rendah risiko terkena diabetes tipe 2. Untuk setiap peningkatan kecepatan 1 km, terjadi penurunan risiko sebesar 9%.1

Dilansir Health, Jumat (8/12/2023) para peneliti menganalisis data dari 508.121 orang dewasa di AS, Jepang, dan Inggris antara tahun 1999 dan 2022.

Peserta yang berjalan dengan kecepatan 2-3 mil (atau 3-5 kilometer) per jam dikaitkan dengan penurunan risiko tipes sebesar 15%. 2 diabetes, berapa pun lamanya mereka berjalan.

Selain itu, peserta yang berjalan lebih cepat, dengan kecepatan 3–4 mil/jam atau 5–6 km/jam, mengalami penurunan risiko diabetes tipe 2 sebesar 24% dibandingkan dengan yang berjalan lebih lambat.

Berikut ini pengaruh kecepatan berjalan kaki terhadap risiko diabetes tipe 2 pada seseorang, dan apa yang dapat dilakukan seseorang untuk memaksimalkan kebiasaan berjalan kaki mereka.

Alasan utama berjalan kaki lebih cepat dapat menurunkan risiko diabetes adalah karena insulin, hormon dalam tubuh yang mengatur gula darah.

Meningkatkan intensitas aktivitas fisik—seperti berjalan lebih cepat—membantu fungsi insulin lebih baik, dengan menyerap gula darah di otot, bukan di aliran darah (yang dapat menyebabkan kadar gula darah tinggi), Benjamin Boudreaux, PhD, Rekan Postdoctoral Aktivitas Fisik dan Epidemiologi di Pusat Kesehatan Kardiovaskular Perilaku Universitas Columbia.

Boudreaux menjelaskan bahwa hidup dengan diabetes tipe 1 atau diabetes tipe 2 seperti memiliki kunci yang rusak (regulasi insulin buruk), dan Anda tidak dapat membuka kunci pintu untuk masuk ke dalam rumah (gula darah tidak dapat diserap keluar dari aliran darah). .

“Saat Anda berolahraga dan meningkatkan intensitas aktivitas fisik, kuncinya berubah bentuk (regulasi insulin meningkat) dan Anda dapat membuka pintu untuk berjalan di dalam rumah (gula darah dapat diserap keluar dari aliran darah),” ujarnya.

“Kecepatan berjalan yang lebih cepat mungkin menunjukkan kebugaran keseluruhan dan kesehatan umum yang lebih baik dan orang-orang yang memiliki kebugaran lebih tinggi biasanya memiliki bentuk metabolisme yang lebih baik,” kata Mireille Serlie, MD, PhD, profesor penyakit dalam (endokrinologi) di Yale School of Medicine. .

“Juga, hubungan [antara kecepatan berjalan dan diabetes tipe 2] melemah ketika BMI dikoreksi, menunjukkan bahwa berat badan merupakan faktor perancu dalam beberapa penelitian ini,” katanya.

“BMI yang tinggi merupakan faktor risiko diabetes tipe 2. Kecepatan berjalan dapat menunjukkan banyak hal selain seberapa “bugar” seseorang dan harus dianggap sebagai tanda vital alternatif,” tambah Boudreaux.

Misalnya, kecepatan berjalan kaki dapat mempengaruhi kesehatan jantung, harapan hidup, kemampuan melakukan aktivitas sehari-hari, fungsi kognitif, dan bahkan status disabilitas.

Serlie menyarankan semua orang memantau kecepatan berjalan mereka, hanya untuk kesadaran kesehatan secara umum, baik dengan treadmill, pelacak aktivitas, jam tangan pintar, atau hanya dengan mencatat berapa lama Anda telah berjalan dan seberapa jauh Anda telah berjalan.

Boudreaux menjelaskan, berjalan kaki lebih cepat juga dapat menurunkan risiko penyakit kardiovaskular, berbagai bentuk kanker, demensia, dan kematian.

Namun, penting juga untuk diingat bahwa meskipun Anda berjalan lambat atau cepat selama 30 menit setiap hari, Anda tetap harus mengonsumsi makanan tambahan yang sehat.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here