Kisah Perjalanan Pendeta Ortodoks Gould David Memeluk Islam

3464

Muslim Obsession – Empat puluh lima tahun di Gereja, pendeta Australia Gould David telah mengumumkan masuk Islam, dan mengubah namanya menjadi Abdul Rahman.

Perjalanannya menuju Islam dimulai ketika Gould melakukan perjalanan ke Perth untuk menghadiri pemakaman saudara iparnya. Ketika dia memesan hotel, dia melihat hotel itu berjarak 150 meter dari masjid utama Perth.

Saat berjalan melewati masjid, dia merasakan panggilan untuk pergi dan mengunjunginya, di mana dia bertemu dengan imam yang memberinya salinan Al-Quran, kisahnya kepada The Deen Show, dikutip Senin (15/1/2024).

“Selama bertahun-tahun, saya punya Al-Quran di rak buku saya, saya hampir tidak menyentuhnya, tapi kali ini, saya kembali ke hotel dan Anda tahu saya bersujud dan bertanya kepada Tuhan, Anda tahu, tunjukkan kebenaran mutlak, tunjukkan pada saya apakah Islam itu benar atau tidak. Apakah Kekristenan benar atau salah. Apakah Kekristenan Ortodoks benar atau salah dan saya berdoa beberapa saat sambil berlutut,” bebernya.

“Saya bersujud dan berdoa lalu saya duduk dan membaca Al-Quran dan saya menyadari secara intuitif, intelektual, emosional, dan spiritual bahwa ini adalah firman Tuhan yang sebenarnya.”

Kembali ke Tasmania, dia menulis surat kepada Uskupnya yang mengumumkan bahwa dia telah menerima Islam dan mengucapkan syahadat.

“Saya menyatakan syahadat dalam surat kepada uskup itu, tidak ada Tuhan selain Allah dan bahwa Muhammad (SAW) adalah utusan terakhirnya dan ini adalah pesan terakhir dan saya tidak punya pilihan selain menaatinya,” katanya.

“Jadi, alhamdulillah saya menghubungi Imam di Perth uh dan mengajak Shahara melalui telepon uh, lalu itu pada hari Rabu dan kemudian pada hari Jumat saya pergi ke Jumuah di masjid di Hobart dan mengucapkan syahadat di depan masyarakat.”

“Saya tidak bisa mengabaikan Quran; Saya tidak dapat mengabaikan kenyataan bahwa Tuhan itu tidak tiga, Tuhan itu esa, bahwa Tuhan tidak mempunyai anak dan bahwa pesan terakhir-Nya adalah pesan yang perlu didengar oleh kita semua, umat Kristiani, bahwa saya perlu berdoa sebagaimana Yesus berdoa untuk berdoa sebagai para nabi yang dihormati berdoa dan saya merasa damai dengan keputusan ini,” ungkapnya.

Sebagai seorang pendeta yang mengabdi di gereja selama 45 tahun, Gould percaya Islam tidak berarti meninggalkan Yesus (SAW).

“Ada kenyamanan besar bagi seorang Kristen yang menjadi Muslim dan mengetahui bahwa Anda tidak meninggalkan Yesus, Anda tidak meninggalkan Maria, Anda menempatkan mereka dalam hubungan yang benar dengan Allah.”

Islam adalah agama dengan pertumbuhan tercepat di dunia, dengan jumlah umat Islam diperkirakan akan tumbuh lebih dari dua kali lipat jumlah populasi dunia secara keseluruhan antara tahun 2015 dan 2060 menurut penelitian yang dilakukan oleh Pew Research Center.

Pada bulan Februari 2023, Pastor Hilarion Heagy, seorang Imam Kristen Timur terkemuka yang berbasis di California, Amerika Serikat memeluk Islam, menurut berbagai sumber.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here