Pendeta Kristen Tersohor Hilarion Heagy Masuk Islam

704

Muslim Obsession – Pendeta Kristen Tersohor Hilarion Heagy yang lahir dan besar di California dan sekarang tinggal di Amerika Serikat, masuk Islam.

Di antara para pengikutnya, Fr. Hilarion Heagy, seorang pendeta Amerika yang dulunya adalah seorang biarawan Ortodoks Rusia, sangat menghargai kesabaran, kebaikan, dan kesuciannya.

Kini, nama baru Hilarion Heagy adalah “Said Abdul Latif”

Fr. Hilarion Heagy mengklaim bahwa dua puluh tahun yang lalu, api Islam menyulut jiwanya. Tapi dia baru saja mengumumkan masuk Islam, seperti yang dia nyatakan.

Mantan Pendeta Kristen, yang baru-baru ini mengumumkan rencana untuk mendirikan Biara Kristen Timur di California, mengklaim bahwa kepindahannya ke Islam sebenarnya adalah “kembali ke Islam” dan merasa “seperti pulang ke rumah” setelah membuat pengumuman tersebut.

Sekitar tahun 2003, Fr. Hilarion Heagy beralih ke Gereja Ortodoks Antiokhia. Pada 2017, berangkat untuk bergabung dengan Gereja Katolik Timur.

Dia lulus dari Biara Kebangkitan Suci di St. Nazianz, Wisconsin, untuk menjadi pendeta-biksu Katolik Bizantium. Dia baru saja masuk Islam.

“Rasanya benar-benar seperti “pulang”. keyakinan anak sulung saya. Sejak sebelum kami lahir, kami menyembah Tuhan sendiri dan tunduk kepadanya, menurut Al-Quran, tulis Fr. Hilarion Heagy, kini dikenal sebagai Said Abdul Latif, dalam sebuah posting blog. Dia mendukung ini dengan sebuah ayat dari Al-Quran (7:172).”

“Inilah alasan mengapa Muslim yang berpindah agama sering merujuk pada ‘kembali’ ke Islam, keyakinan asli kita, daripada ‘pindah agama’. Proses Pengembalian yang berlarut-larut,” tulisnya, dilansir The Islamic Information, Ahad (26/2/2023).

Umat Islam telah menyambut Fr. Hilarion Heagy, sekarang Said Abdul Latif, dengan tangan terbuka.

“Komunitas Muslim telah menunjukkan kepada saya kehangatan dan keramahtamahan yang luar biasa, baik secara langsung maupun online. Keramahan seperti itu adalah sesuatu yang belum pernah saya temui,” tulisnya.

“Masa depan tidak pasti bagi saya. Selalu ada beberapa ketakutan yang terlibat saat melakukan lompatan ke dalam kegelapan. Namun, saya mengalami ketenangan seperti itu. Sebuah kesenangan. Kelegaan Dua puluh tahun ditarik ke Islam akhirnya membawa saya kembali. Proses pertumbuhan iman seseorang sekarang dimulai, pendidikan yang lebih dalam, pengabdian kepada agama. Sebuah pengabdian kepada umat. Sebuah pengabdian kepada Nabi,” ujarnya.

Mantan pendeta Kristen ini mendapat telepon dan pesan dari orang-orang di seluruh dunia, yang sebagian besar ingin tahu mengapa dia memilih untuk berpaling dari Kristen dan beralih ke Islam.

Dalam posting blog lain, dia menyatakan, “Sejak berita saya memeluk Islam sekarang secara resmi dipublikasikan, kotak masuk pesan saya macet penuh dan telepon saya berdering.”

Ia juga menyebutkan beberapa sumber yang menurut pendapatnya sangat membantunya dan membawanya ke pelukan Islam saat ini.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here