MUI Puji Ketegasan Menlu RI Kutuk Kekejaman Israel ke Palestina di Hadapan ICJ

537
Majelis Ulama Indonesia (MUI) (Foto: mui.or.id)
Majelis Ulama Indonesia (MUI) (Foto: mui.or.id)

Muslim Obsession — Ketua MUI Bidang Hubungan Luar Negeri dan Kerjasama Internasional (HLNKI), Prof Sudarnoto Abdul Hakim, mengapresiasi ketegasan Menteri Luar Negeri (Menlu) RI mengutuk kejahatan kemanusiaan Israel.

“MUI mengapresiasi dan berterimakasih kepada Menlu RI, ini menggambarkan sikap asli pemerintah, rakyat dan bangsa Indonesia terhadap kejahatan Israel, ini gambaran ketegasan pembelaan Indonesia terhadap Palestina,” ungkap Prof Noto, Selasa (27/2/2023) di Jakarta.

Beberapa waktu lalu, perdana mentri Israel, Benjamin Netanyahu melontarkan kalimat “no body will stop us, not the hague, not the axis of evil and not anybody else”.

Kalimat tersebut kemudian digarisbawahi Menteri Luar Negeri (Menlu) RI dan dijadikan salah satu acuan untuk menentukan sikap.

Di hadapan Mahkamah International/ International Court of Justice (ICJ) pada Jumat, 23 Februari lalu, Menteri Luar Negeri (Menlu) RI menegaskan bahwa melalui kalimat tersebut, Israel tidak sedikitpun berniat untuk menghentikan aksi kejinya terhadap masyarakat Palestina, bahkan tidak menghormati putusan Mahkamah Internasional.

“Kalimat yang dilontarkan Netanyahu menjadi isyarat yang sangat kuat bahwa Israel sesungguhnya telah menjadi “musuh bersama” (common enemy) secara apapun bagi masyarakat internasional, karena telah menginjak-injak hukum internasional yang seharusnya dijunjung tinggi karena itu, harus dilawan,” ujar Prof Sudarnoto.

“Bagi saya, narasi Israel adalah musuh bersama ini perlu terus digaungkan secara masif dan ekstensif oleh semua kalangan,” imbuhnya.

Menurutnya, posisi, peran dan sikap ini telah mendapatkan apresiasi yang tinggi secara internasional. Perjuangan diplomasi Indonesia khususnya yang terkait dengan Palestina seperti ini harus tetap dijaga dan bahkan diperkuat di masa-masa mendatang.

Prof Sudarto mengatakan, seiring dengan posisi Amerika dan beberapa negara lain yang masih memperlihatkan dukungannya kepada Israel, maka sikap Indonesia yang disampaikan oleh Menlu RI menjadi momentum yang sangat penting guna mengajak negara-negara lain untuk semakin membuka kesadaran bahwa Israel dan negara-negara mitranya sebetulnya sudah mulai kehilangan dukungan dan legitimasi moral secara internasional.

“Peran-peran kekuatan masyarakat sipil, tokoh lintas agama, akademisi, pers sangat penting untuk memperkokoh tekanan masyarakat internasional dan memperlemah Israel,” tuturnya.

“Ini adalah kesempatan yang baik untuk secara bersama-sama memberikan takanan kepada Israel melalui berbagai cara, antara lain boikot secara menyeluruh, pemutusan hubungan diplomatik dengan Israel dan pengucilan global terhadap Israel,” imbuhnya.

Lebih lanjut, dia mengatakan bahwa sebagaimana yang ditegaskan oleh Menlu RI, bahwa ICJ adalah “a big hope”, yang mana dalam hal ini telah melakukan langkah yang sangat penting yakni mendengarkan tuntutan Afrika Selatan dan melahirkan rekomendasi yang juga penting, meskipun dianggap tidak memuaskan oleh berbagai kalangan.

Dalam hal ini, ICJ memiliki otoritas yang sangat kuat untuk dapat memberikan keputusan-keputusan yang sangat efektif dalam menangani aksi kekejaman israel yang sudah menahun di Palestina.

“Pernyataan Menlu bahwa ICJ mempunyai otoritas untuk menyampaikan Fatwa Hukum terkait dengan okupasi Israel dengan berbagai akibatnya itu harus didukung secara luas dan dikawal agar nanti ada keputusan penting dan efektif di Sidang Umum PBB untuk menghentikan secara permanen aksi brutal Israel, sehingga tak ada genosida dan mengembalikan semua hak-hak warga dan bangsa Palestina sebagai negara yang merdeka dan berdaulat,” ucap Prof Sudarnoto dengan tegas.

 

BAGIKAN

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here