Meta Nonaktifkan Akun Instagram yang Dokumentasikan Dukungan Palestina di Piala Dunia

61

Muslim Obsession – Meta sering dikecam karena membatasi pengalaman dan narasi Palestina di semua platformnya.

Instagram telah menonaktifkan akun Paldream48, yang dikenal karena mendokumentasikan solidaritas dengan perjuangan Palestina di Piala Dunia FIFA.

Kampanye ini bertujuan untuk meningkatkan kesadaran dan mendapatkan dukungan dan solidaritas global untuk Palestina sepanjang Piala Dunia dan telah menjadi kekuatan pendorong di belakang visibilitas Palestina di turnamen tersebut.

Sekarang, para aktivis menyerukan kepada orang-orang untuk menulis surat kepada Meta yang menolak keputusannya dan meningkatkan kesadaran tentang penyensoran.

Mereka juga menyebut langkah itu sebagai “kejahatan” dan mengatakan bahwa itu berfungsi sebagai pengingat bias yang dimiliki banyak organisasi besar di seluruh dunia terhadap perjuangan dan rakyat Palestina.

Dikutip dari Doha News, Kamis (15/12/2022) Paldream48 mengimbau masyarakat untuk mengikuti akun baru mereka di Instagram @paldream48.

“Kampanye ‘Impian Palestina’ mengutuk penutupan sewenang-wenang akunnya di Instagram tanpa peringatan sebelumnya. Impian Palestina akan tetap hadir di jiwa setiap orang dan Palestina akan tetap hadir di jantung Piala Dunia. Posting poster ini dengan mention ke akun terlampir @ paldream48 dan ikuti akun baru kami dengan mention #الحلم_بيموتش (mimpi itu tidak mati).”

Meski Piala Dunia FIFA di Qatar belum berakhir, Palestina sudah dinobatkan sebagai pemenang awal.

Orang mungkin berpikir bahwa Palestina adalah salah satu dari 32 negara yang timnya bertanding di Piala Dunia ini berdasarkan banyaknya bendera Palestina, ban lengan dan gelang Palestina, dan slogan “Bebaskan Palestina” yang terdengar di stadion, zona penggemar, di jalanan, dan di media sosial. Faktanya, itu telah disebut sebagai turnamen “negara ke-33” oleh berbagai media Amerika Latin.

Piala Dunia tahun ini diadakan untuk pertama kalinya di negara Arab. Akibatnya, ini lebih mudah diakses oleh individu dari wilayah tersebut daripada Piala Dunia sebelumnya dari sudut pandang geografis, logistik, dan budaya.

Menurut sebuah laporan yang ditugaskan oleh perusahaan induk dari platform media sosial, standar ucapan Meta, Facebook dan Instagram melanggar hak asasi manusia pengguna Palestina selama perang yang sering melihat serangan Israel di Jalur Gaza pada Mei 2021.

Penelitian yang ditugaskan oleh Meta tahun lalu dan diproduksi oleh konsultan yang tidak memihak Bisnis untuk Tanggung Jawab Sosial, atau BSR, berfokus pada prosedur penyensoran perusahaan dan klaim bias di tengah kekerasan brutal pasukan Israel terhadap warga Palestina musim semi lalu.

Temuan analisis BSR mencerminkan tuduhan lama tentang penegakan pidato yang tidak setara dalam perjuangan Palestina melawan pendudukan Israel sejak Meta menghapus konten berbahasa Arab tentang kekerasan pada tingkat yang jauh lebih tinggi daripada postingan berbahasa Ibrani.

Investigasi menemukan bahwa ketidaksesuaian tetap ada di pos yang diperiksa oleh karyawan manual dan perangkat lunak komputer.

 

BAGIKAN

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here