Mengenal Senjata Mematikan Bom Termobarik Rusia yang Bisa Isap Oksigen

935

Jakarta, Muslim Obsession – Rusia berencana senjata mematikan dengan menggunakan bom vakum atau bom termobarik untuk menyerang sebagian wilayah Ukraina. Hal itu dilaporkan pemerintah Ukraina kepada Amerika Serikat (AS).

Meski begitu, belum ada keterangan resmi dari Rusia soal penggunaan senjata tersebut. Kemungkina itu bisa saja terjadi. Seban, Presiden Rusia Vladimir Putin juga sudah memerintahkan siaga senjata nuklir untuk mengantisipasi serangan tak terduga.

Lantas, bagaimana cara kerja bom vakum milik Rusia?

Bom vakum atau senjata termobarik bekerja dengan menyedot oksigen sekitarnya untuk menghasilkan ledakan suhu tinggi. Bom vakum bisa berbentuk beberapa ukuran, mulai dari granat berpeluncur roket untuk pertempuran jarak dekat, hingga versi besar yang dapat diluncurkan dari jet tempur.

AS menggunakan bom termobarik saat Perang Vietnam 2 pada 1955. Sedangkan Uni Soviet menggunakan senjata tersebut selama perang di Afghanistan pada 1979.

Daya ledak bom termobarik sangat dahsyat yaitu menghasilkan awan plasma yang mencapai suhu antara 2.500-3000 Celcius, dan menciptakan ledakan suhu tinggi yang lebih lama dari bom biasanya.

Selain ledakan dari bom vakum ini sangat berbahaya, bom ini juga mengeluarkan zat berbahaya etilen oksida.

Etilen oksida adalah gas yang digunakan sebagai bahan sterilisasi yang memiliki senyawa sangat beracun jika mengenai tubuh manusia. Korban yang terpapar zat ini bisa mengalami kulit terbakar serta mengalami gangguan pada paru-paru dan pencernaan.

Dugaan penggunaan amunisi termobarik oleh Rusia disebut menggunakan peluncur roket sekali pakai RPO-A Shmel dan roket termobarik untuk keluarga senjata RPG-7, menurut laporah JMVH. (Albar)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here