Israel Kembali Gempur RS Terbesar di Gaza Al Shifa, Puluhan Orang Tewas

479

Jakarta, Muslim Obsession – Militer Israel kembali melancarkan serangan di sekitar rumah sakit terbesar di Gaza, Rumah Sakit Al-Shifa. Serangan terjadi di saat para pengungsi Palestina di lokasi itu tengah menjalankan makan sahur.

Para saksi melaporkan adanya serangan udara di lingkungan yang hancur di mana rumah sakit tersebut berada.

“Tentara Israel saat ini sedang melakukan operasi tepat di area rumah sakit Al-Shifa,” kata sebuah pernyataan dari militer. “Operasi ini didasarkan pada informasi intelijen yang mengindikasikan penggunaan rumah sakit oleh Hamas.”

Saksi mata di Kota Gaza mengatakan bahwa mereka melihat tank mengepung lokasi rumah sakit.

Puluhan ribu warga Palestina yang mengungsi akibat perang mencari perlindungan di kompleks tersebut, menurut kementerian kesehatan di Gaza.

Kementerian Kesehatan Gaza mengatakan serangan brutal terhadap rumah sakit tersebut – yang keempat dilakukan Israel sejak Oktober – telah mengakibatkan kematian dan cedera.

Tentara Israel juga melakukan operasi pada November di Al-Shifa, yang memicu kecaman internasional.

Israel telah berulang kali menuduh Hamas menjalankan operasi militer dari rumah sakit dan pusat kesehatan lainnya, klaim yang dibantah oleh kelompok pejuang Palestina tersebut.

Kantor media pemerintah Hamas di Gaza mengutuk operasi tersebut, dengan mengatakan bahwa “penyerbuan kompleks medis Al-Shifa dengan tank, drone, dan senjata, serta penembakan di dalamnya, adalah kejahatan perang.”

Kementerian Kesehatan di wilayah yang dikuasai Hamas mengatakan pihaknya telah menerima telepon dari orang-orang di dekat lokasi rumah sakit yang menyatakan ada puluhan korban jiwa.

“Tidak ada yang bisa membawa mereka ke rumah sakit karena intensitas tembakan dan tembakan artileri,” kata kementerian itu.

Tentara Israel telah melakukan berbagai operasi di dalam dan sekitar fasilitas medis di Jalur Gaza sejak dimulainya perang.

Perang dimulai ketika Hamas melancarkan serangan yang belum pernah terjadi sebelumnya dari Gaza pada tanggal 7 Oktober yang mengakibatkan sekitar 1.139 kematian di Israel.

Hamas juga menyandera sekitar 250 sandera Israel dan asing selama serangan 7 Oktober, namun puluhan orang dibebaskan selama gencatan senjata selama seminggu pada bulan November.

Israel yakin sekitar 130 orang masih berada di Gaza, termasuk 33 – delapan tentara dan 25 warga sipil – yang diperkirakan tewas akibat pengeboman Israel. Sementara tiga sandera sipil tewas ditembak tentara Israel saat hendak melarikan diri.

Bersumpah untuk menghancurkan Hamas, Israel telah melakukan pengeboman tanpa henti dan serangan darat yang menurut kementerian kesehatan di wilayah Palestina telah menewaskan sedikitnya 31.645 orang, kebanyakan dari mereka adalah wanita dan anak-anak.

Menurut militer Israel, pasukan “diinstruksikan tentang pentingnya beroperasi dengan hati-hati, serta tindakan yang harus diambil untuk menghindari bahaya terhadap pasien, warga sipil, staf medis, dan peralatan medis” di Al-Shifa.

Pernyataan itu juga mengatakan bahwa penutur bahasa Arab telah dikerahkan untuk “memfasilitasi dialog dengan pasien yang masih dirawat di rumah sakit.”

Ia menambahkan: “Tidak ada kewajiban bagi pasien dan staf medis untuk mengungsi.”

Setelah operasinya pada 15 November di Al-Shifa, militer Israel mengatakan mereka menemukan senjata dan peralatan militer lainnya disembunyikan di lokasi tersebut – klaim yang dibantah oleh Hamas.

Israel juga mengklaim telah menemukan terowongan sepanjang 55 meter di ruang bawah tanah dan membagikan rekaman yang membuktikan adanya sandera yang ditahan di sana, namun hal ini juga dibantah oleh Hamas.

BAGIKAN

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here