Penjelasan Pakar Geologi Mengapa Air Zamzam Tak Pernah Surut dan Selalu Bersih

181

Jakarta, Muslim Obsession – Air Zamzam yang diminum jutaan orang tiap harinya sampai saat ini tidak pernah suruh. Ini adalah salah satu muzijat Allah yang diberikan kepada para Nabinya untuk keberkehan umat dari Nabi Ibrahim hingga umat Nabi Muhammad sekarang.

Alasan kenapa air Zamzam tidak pernah sudah barang tentu itu merupakan kehendak dan kuasa Allah. Namun secara ilmu geologi bisa dibelajari. Secara geologi karena sumurnya terhubung dengan air tanah terbarukan.

Hal itu menyebabkan air Zamzam tidak pernah mengering kecuali dalam kondisi tertentu, kata profesor geologi Abbas Sharaqi dikutip dari Egypt Today (16/8/2018).

Sharaqi yang merupakan profesor geologi dan sumber daya air di African Research Institute menerangkan, “Tidak adanya penipisan dalam geologi berarti itu adalah air terbarukan. Air tanah bisa diperbarui, seperti yang ada di sumur Zamzam, atau tidak bisa diperbarui.”

Dia menambahkan, “Mesir memiliki Gurun Barat, reservoir Batu Pasir Nubia yang terletak di oasis. Namun, itu tidak terbarukan. Itu tidak memperbarui dirinya sendiri selama bertahun-tahun.”

“Air Zamzam adalah air terbarukan. Sumber airnya berasal dari hujan di Mekkah. Mekkah adalah daerah pegunungan dan salah satu lembahnya berisi lembah Ibrahim yang menampung sumur Zamzam di daerah dataran rendah,” imbuh Sharaqi.

Ia pun menjelaskan, terdapat endapan sungai sepanjang 14 meter yang disebabkan oleh air hujan di pegunungan yang jatuh ke dataran rendah dan berubah menjadi sedimen. Proses ini membutuhkan waktu jutaan tahun untuk membuat sumur Zamzam sepanjang 14 meter.

Di bagian paling bawah terdapat bebatuan yang mengumpul, sehingga membuat sumur tersebut memiliki kedalaman total 35 meter, sedimen 14 meter, dan batuan dalam 21 meter.

Dengan curah hujan dan proses penyimpanan, air Zamzam terus diperbarui.

“Air di sumur Zamzam digunakan sebagai air minum jemaah haji dan air itu tidak digunakan seperti, misalnya, untuk pertanian,” terang Sharaqi.

“Sumur Zamzam telah digunakan selama 4.000 tahun, ini membuat kami berpikir bahwa jika tidak ada hujan di Arab Saudi, airnya akan habis. Namun, mengingat kondisi iklim yang stabil dan tidak berubah, sumur dapat terus berjalan apa adanya,” katanya.

Air Zamzam juga selalu bersih, tidak mengandung lumut, serangga, jamur, atau kotoran lainnya.

Arab News melaporkan, tingkat mineral alami yang terkandung di dalam air Zamzam bahkan lebih tinggi daripada air desalinasi normal

Sejarah air Zamzam

Sumur air Zamzam berasal dari zaman Nabi Ibrahim AS dan terletak 21 meter di sebelah timur Kakbah, dekat halaman Masjidil Haram

Dikisahkan bahwa sumur Zamzam muncul secara tiba-tiba dengan mengeluarkan air ketika putra Nabi Ibrahim yaitu Ismail kehausan dan menangis di padang pasir bersama ibunya, Hajar.

Hajar lalu mencari air untuk memuaskan dahaganya dan Ismail. Dia berlari tujuh kali bolak-balik di tengah gurun antara dua bukit Safa dan Marwa.

Sekarang, yang dilakukan Hajar itu diterapkan sebagai salah satu ritual haji.

Selanjutnya dikisahkan, Allah menjawab tangisan Ismail dan upaya Hajar yang putus asa dengan menciptakan mata air di bawah kaki Ismail.

Dokumen-dokumen sejarah menunjukkan bahwa kedatangan Ismail ke Mekkah pada tahun kelahirannya sekitar 1910 SM merupakan tahun munculnya air Zamzam. (Al)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here