Langkah Pasca Maulid

152

Oleh: Mahfud Hidayat Lukman (Penyuluh Agama Islam KUA Bogor Barat)

Syiar Islam itu tidak hanya untuk orang Islam. Terlebih nilai-nilai luhur dan universal yang terkandung di dalamnya. Tepat apabila Allah menyematkan rahmatan lil ‘alamin (rahmat bagi semesta alam) kepada Rasulullah SAW.

Semestinya sebagai umat beliau, kita mencontoh beliau dalam mensyiarkan ajaran yang mulia ini.

Beliau berjibaku di tengah kampung yang awam kepadanya. Memperkenalkan diri untuk diketahui. Tidak hanya di masjid dan majelis, namun sampai ke pasar dan medan perang.

Sejarah Nabi (sirah nabawiyah) yang memuat adab dan tatacara beliau dalam bersyiar ini harusnya diikuti oleh setiap insan.

Bagaimana beliau memperlakukan keluarganya. Bagaimana sikap beliau terhadap musuh dan tawanannya. Bagaimana sikap tawadunya, zuhudnya, waranya, lemah lembutnya, dan seterusnya. Sungguh menakjubkan bagi siapapun yang membacanya.

Salah seorang pelayannya, Sayidina Anas bin Malik pernah bercerita bahwa selama bertahun-tahun Nabi belum pernah membentaknya. Non Muslim banyak yang berbondong-bondong masuk Islam pun karena budi pekertinya. Sungguh beliau menempati akhlak yang sempurna.

Tidak hanya kepada manusia, keluhuran budinya dirasakan juga oleh makhluk-makhluk lainnya. Keistimewaan dan derajat tertinggi yang dimilikinya di sisi Allah tidak menjadikannya sombong dan angkuh. Senantiasa baik dan terus menebarkan kebaikan.

Sampai habis tinta ini untuk menuliskan secara rinci akhlak beliau, keluhuran beliau masih terus bermunculan. Mutiara yang selalu menarik untuk dipandang. Indah menawan tak lekang ditelan zaman.

Begitulah setiap bulan Rabiul Awal kisah-kisah beliau terus diperdengarkan. Setiap kami menghadiri majlis maulid, selalu ada pembahasan akhlak mulia beliau yang berbeda dengan pembahasan di majlis sebelumnya.

Selamat tinggal bulan Rabiul Awal, semoga kami dapat bertemu kembali denganmu di tahun-tahun berikutnya. Tentunya dalam nuansa rindu sirah Nabawiyah. Rindu kepada Sang Pembawa Rahmah. Untuk kita dan alam semesta.

Tugas kita setelah mendapat pencerahan dari majelis maulid adalah menlanjutkan misi rahmatan lil ‘alamin. Semoga syiar Islam yang agung ini dijauhkan dari tangan-tangan yang ingin mengotorinya. Amin. Wallahu a’lam.

Rabbi ballighna bijahih, fi jiwarih khaira maq’ad (Tuhanku.. dengan keagungannya, sampaikan kami untuk berada di sampingnya sebagai tempat terbaik).

اللهم صل وسلم على سيدنا محمد واله وصحبه وتابعيهم بإحسان الى يوم الدين

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here