GP Ansor Jatim Ungkap Alasan Warga Bubarkan Pengajian Hanan Attaki

280
Ustadz Hanan Attaki (Foto: Pos Kupang)

Surabaya, Muslim Obsession – Bendahara GP Ansor Jawa Timur M Fawait (Gus Fawait) memberikan penjelasan terkait alasan pembubaran pengajian Ustadz Hanan Attaki di Masjid Al-Muttaqien, di Desa Laden, Kecamatan Pamekasan, Madura pada Ahad (12/2).

Menurutnya, pengajian Ustadz Hanan Attaki di Pamekasan tidak sesuai dengan kultur dan budaya masyarakat Jawa Timur, termasuk di wilayah Desa Laden, Pamekasan.

“Jangan sampai hal ini bisa memicu dan membelah masyarakat. Karena tujuan pengajian itu supaya kita lebih religius, mencintai bangsa-negara, keluarga, dan sesama. Maka kalau kiranya pembicaranya itu tidak bisa diterima oleh masyarakat banyak di daerah sekitar ya mbok ya dipikirkan, jangan memaksakan diri,” jelasnya.

Gus Fawait menyarankan jika ada masyarakat yang memang ingin mendengarkan pengajian Ustadz Hanan Attaki bisa mendatangi daerah dari yang bersangkutan, bukan dengan memaksa menggelar pengajian di wilayah yang banyak warga tidak menyukainya.

“Kalau ada yang ingin mendengar bisa datang ke tempat beliau. Kalau di daerahnya terjadi pro-kontra karena tidak menghendaki, jangan memaksa. Intinya jangan sampai niat baik justru praktiknya tidak baik dan bisa memecah belah masyarakat, apalagi filosofi pengajian itu tidak sesuai dengan tujuan awal,” jelasnya.

Gus Fawait menilai hal yang wajar banyak penolakan pengajian Ustadz Hanan Attaki di beberapa tempat di Jawa Timur. Sebab, banyak pernyataan dari Ustadz Hanan Attaki tidak sesuai dengan kultur-budaya masyarakat Jatim.

“Nah maksud saya tidak mungkin kalau tidak asap tidak ada api. Selama ini pernyataan Ustaz itu mungkin tidak sesuai dengan masyarakat Jatim dan Pamekasan. Maka sebaiknya pihak-pihak terkait harus menahan diri, baik panitia dan kawan kami di Pamekasan jangan sampai jadi konflik horizontal,” ujarnya.

“Karena kita dihadapkan krisis konflik dunia, kenaikan harga minyak karena perang Rusia Ukraina. Dan kita sedang pemulihan pandemi COVID-19. Jangan sampai kita tidak kompak dan mengganggu iklim investasi karena ada ramai-ramai terkait masalah pengajian. Sekali lagi saya tidak menyalahkan pihak yang mana, tapi ingat tidak ada asap kalau tidak ada api,” sambungnya.

Ia menyarankan masyarakat lebih memilih pembicara atau tokoh agama yang sesuai dengan kultur budaya sekitar. Dengan itu, bisa meminimalisir risiko terjadi chaos.

“Kalau tidak menerima jangan dipaksa. Toh pengajian bukan hal wajib seperti salat 5 waktu. Jangan sampai hal tidak wajib justru mendatangkan mudarat besar dibanding manfaatnya,” katanya.

“Kalau yang bersangkutan mengidolakan orang itu, ya datang ke tempatnya aja. Jangan dipaksa, nanti malah ada masalah baru. Tahan diri utamakan keutuhan dan persiapan Pemilu harus kita dukung dengan kondusifitas masyarakat,” tandas Ketua Fraksi Gerindra DPRD Jatim ini. (Al)

BAGIKAN

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here