Tahukah Kamu, Siapa Orang Pertama Penemu Vaksin?

541
Petugas menunjukkan vaksin Covid-19 Sinovac. (Foto: Edwin B/ Muslim Obsession)

Muslim Obsession – Praktek imunisasi sebenarnya sudah ada sejak ratusan tahun yang lalu. Dahulu, biksu Buddha minum racun ular untuk memberikan kekebalan terhadap gigitan ular dan variasi (mengolesi kulit sobek dengan cacar sapi untuk memberikan kekebalan terhadap cacar) yang dipraktekkan di Cina abad ke-17.

Dikutip dari laman immune.org., Senin (17/1/2022) seorang ilmuwan Edward Jenner dianggap sebagai pendiri vaksinologi di Barat pada tahun 1796, setelah ia menginokulasi seorang anak laki-laki berusia 13 tahun dengan virus vaccinia (cacar sapi), dan menunjukkan kekebalan terhadap cacar.

Pada tahun 1798, vaksin cacar pertama dikembangkan. Selama abad ke-18 dan ke-19, implementasi sistematis imunisasi cacar massal mencapai puncaknya pada pemberantasan globalnya pada tahun 1979.

Eksperimen Louis Pasteur mempelopori pengembangan vaksin kolera hidup yang dilemahkan dan vaksin antraks yang tidak aktif pada manusia (masing-masing 1897 dan 1904).

Vaksin wabah juga ditemukan pada akhir abad ke-19. Antara tahun 1890 dan 1950, pengembangan vaksin bakteri berkembang biak, termasuk vaksinasi Bacillis-Calmette-Guerin (BCG), yang masih digunakan sampai sekarang.

Pada tahun 1923, Alexander Glenny menyempurnakan metode untuk menonaktifkan toksin tetanus dengan formaldehida. Metode yang sama digunakan untuk mengembangkan vaksin melawan difteri pada tahun 1926.

Pengembangan vaksin pertusis memakan waktu jauh lebih lama, dengan vaksin sel utuh pertama kali dilisensikan untuk digunakan di AS pada tahun 1948.

Metode kultur jaringan virus dikembangkan dari tahun 1950-1985, dan menyebabkan munculnya vaksin polio Salk (tidak aktif) dan vaksin polio Sabin (live attenuated oral). Imunisasi polio massal kini telah membasmi penyakit tersebut dari berbagai wilayah di dunia.

Strain campak, gondok dan rubella yang dilemahkan dikembangkan untuk dimasukkan dalam vaksin. Campak saat ini kemungkinan target berikutnya untuk eliminasi melalui vaksinasi.

Terlepas dari bukti peningkatan kesehatan dari program imunisasi, selalu ada resistensi terhadap vaksin di beberapa kelompok.

Akhir 1970-an dan 1980-an menandai periode peningkatan litigasi dan penurunan profitabilitas untuk pembuatan vaksin, yang menyebabkan penurunan jumlah perusahaan yang memproduksi vaksin.

Penurunan tersebut sebagian ditangkap oleh implementasi program Kompensasi Cedera Vaksin Nasional di AS pada tahun 1986.

Warisan era ini hidup hingga hari ini dalam krisis pasokan dan upaya media yang terus berlanjut oleh lobi anti-vaksinasi yang semakin gencar.

Dua dekade terakhir telah melihat penerapan genetika molekuler dan peningkatan wawasan imunologi, mikrobiologi dan genomik diterapkan pada vaksinologi.

Keberhasilan saat ini termasuk pengembangan vaksin hepatitis B rekombinan, vaksin pertusis aselular yang kurang reaktogenik, dan teknik baru untuk pembuatan vaksin influenza musiman.

Genetika molekuler menyiapkan tempat untuk masa depan yang cerah untuk vaksinologi, termasuk pengembangan sistem pengiriman vaksin baru (misalnya vaksin DNA, vektor virus, vaksin tanaman dan formulasi topikal), adjuvant baru, pengembangan vaksin tuberkulosis yang lebih efektif, dan vaksin melawan cytomegalovirus (CMV), virus herpes simpleks (HSV), virus pernapasan syncytial (RSV), penyakit stafilokokus, penyakit streptokokus, pandemi influenza, shigella, HIV dan schistosomiasis antara lain. Vaksin terapeutik juga akan segera tersedia untuk alergi, penyakit autoimun, dan kecanduan.

Lihat garis waktu sejarah penemuan dan epidemi penyakit yang dapat dicegah dengan vaksin serta pengembangan vaksin sejak abad ke-11; berpartisipasi dalam kegiatan untuk mempelajari cara pembuatan vaksin dan cara kerjanya; dan mengakses sumber imunisasi yang sesuai untuk orangtua dan/atau profesional kesehatan di situs web The History of Vaccines yang dikembangkan oleh The College of Physicians of Philadelphia. (Vina)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here