Renungan Malam: Satu Kisah, Dua Sudut Pandang

751

Muslim Obsession – Seorang penulis buku terkenal duduk di ruang kerjanya. Dia mengambil penanya dan mulai menulis:

“Tahun lalu, saya harus dioperasi untuk mengeluarkan batu empedu. Saya harus terbaring cukup lama di ranjang.

Di tahun yang sama, saya berusia 60 tahun dan memasuki usia pensiun, keluar dari pekerjaan di perusahaan yang begitu saya senangi. Saya harus tinggalkan pekerjaan yang sudah saya tekuni selama 35 tahun.

Di tahun itu juga saya ditinggalkan ayah yang tercinta…

Kemudian, masih di tahun yang sama, anak saya gagal di ujian akhir kedokteran karena kecelakaan mobil. Biaya bengkel akibat kerusakan mobil adalah puncak kesialan di tahun lalu…”

BACA JUGA: Renungan Jumat: Jangan Iri Terhadap Orang Lain

Di bagian akhir dia menulis: “Sungguh… tahun yang sangat buruk!”

Istri sang penulis masuk ke ruangan dan mendapati suaminya yang sedang bersedih dan termenung. Dari belakang, sang istri melihat tulisan sang suami. Perlahan-lahan ia mundur dan keluar dari ruangan.

15 menit kemudian dia masuk lagi dan meletakkan sebuah kertas berisi tulisan sebagai berikut:

“Tahun lalu, akhirnya suami saya berhasil menyingkirkan kantong empedunya yang selama bertahun-tahun membuat perutnya sakit.

BACA JUGA: Renungan Malam: Akhirnya, Semua Sama!

Di tahun itu juga, saya bersyukur, suami bisa pensiun dengan kondisi sehat dan bahagia. Saya bersyukur kepada ALLAH, dia sudah diberikan kesempatan berkarya dan berpenghasilan selama 35 tahun untuk menghidupi keluarga kami. Sekarang, suami saya bisa menggunakan waktunya lebih banyak untuk menulis, yang merupakan hobinya sejak dulu.

Pada tahun yang sama, mertua saya yang berusia 95 tahun, tanpa sakit apa-apa telah kembali kepada Allah dengan damai dan bahagia.

Dan masih di tahun yang sama pula, Allah melindungi anak saya dari kecelakaan yang hebat. Mobil kami memang rusak berat akibat kecelakaan tersebut, tetapi anak saya selamat tanpa cacat sedikit pun…”

Pada kalimat terakhir istrinya menulis:

“Tahun lalu adalah tahun yang penuh berkah yang luar biasa dari Allah, dan kami lalui dengan penuh rasa takjub dan syukur…”

BACA JUGA: Renungan Insipratif: Tiga Musibah Setiap Hari

Sang penulis tersenyum haru dan mengalir air mata hangat di pipinya. Ia berterima kasih atas sudut pandang berbeda untuk setiap peristiwa yang telah dilaluinya tahun lalu. Perspektif yang berbeda telah membuatnya bahagia.

Sahabat, di dalam hidup ini kita harus mengerti bahwa bukan kebahagiaan yang membuat kita bersyukur. Namun rasa syukurlah yang akan membuat kita bahagia.

Mari kita berlatih melihat suatu peristiwa dari sudut pandang positif dan jauhkan rasa iri di dalam hati. Kita dapat mengeluh karena semak mawar memiliki duri, atau senang karena semak duri memiliki mawar..

We can complain because rose bushes have thorns, or rejoice because thorn bushes have roses.

Semoga Allah Ta’ala senantiasa merahmati dan menebarkan cinta kepada kita. Aamiin.

 


Sumber: Tulisan dinukil dari postingan yang beredar viral di sejumlah WhatsApp Group.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here