Kouyaté, Bek Senegal: Meski Kalah, Saya Yakin Takdir dari Allah yang Terbaik

90

Muslim Obsession – Menghadapi banyak kemunduran di tingkat nasional selama satu dekade terakhir, bek Nottingham Forest Cheikhou Kouyaté kini berseri-seri dengan harapan dan semangat, saat ia mengaitkan pencapaian negaranya dalam sepak bola sejauh ini dengan keyakinan Islamnya, serta cinta dan dukungan orang-orang.

“Saya telah berada di tim yang luar biasa ini selama 10 tahun, tim nasional kami yang kami cintai, yang membuat kami ingin mati untuk itu di lapangan,” katanya kepada Olympics.com sebagai bagian dari seri asli Saluran Olimpiade baru “Dunia di kaki mereka”.

Kouyaté menceritakan banyak kemunduran yang dia alami bersama timnas Senegal di beberapa turnamen, termasuk Olimpiade London 2012, Piala Dunia FIFA 2018, dan tiga turnamen Piala Afrika lainnya.

Tetapi pada bulan Februari tahun ini, sesuatu yang telah ditunggu Kouyaté selama satu dekade akhirnya terjadi, saat Senegal mengalahkan Mesir untuk memenangkan Piala Afrika (AFCON).

Kouyaté mengatakan keyakinannya yang kuat kepada Tuhan yang membantunya mengatasi kekecewaan yang berulang kali dan kemudian lolos ke Piala Dunia Qatar 2022.

“Bagi saya, itu adalah keyakinan saya, karena saya selalu mengatakan hal yang sama kepada teman-teman yang mengenal saya,” ujarnya. “[Saya akan mengatakan], ‘Jika kami tidak menang, kami telah mencoba, tetapi itu adalah takdir.’ Ini bukan waktunya – bukan waktunya bagi kami untuk memegang piala itu di tangan kami.

“Nasib seseorang tidak terletak di tangan mereka. Tidak seorangpun. Takdir seseorang ada bersama Tuhan, Anda tidak pernah tahu apa yang mungkin terjadi besok,” ujarnya ketika ditanya apa yang akan dia katakan kepada calon pesepakbola.

“Tapi kamu harus percaya pada dirimu sendiri. Anda harus mengatakan pada diri sendiri bahwa Anda kuat, Anda bisa melakukannya. Tapi kemudian Anda tidak boleh lupa bahwa Anda akan jatuh, beberapa kali. Hal tersulit adalah bangkit kembali, melihat ke depan, dan berkata ‘OK, saya bisa melakukannya’.”

Sebagai anggota dari 26 pemain timnas Senegal untuk Piala Dunia 2022, Kouyaté bermimpi menjadi negara Afrika pertama yang mengangkat trofi terbesar dunia.

“Semuanya mungkin, dan Insya Allah kami akan siap.”

Senegal adalah satu dari enam negara mayoritas Muslim yang berpartisipasi dalam Piala Dunia Qatar 2022. Negara Muslim lainnya adalah Qatar, Tunisia, Maroko, Iran, dan Arab Saudi.

Populasi negara Afrika Barat sebagian besar adalah Muslim, mencapai 97,2% dari total populasi.

Berkenaan dengan Piala Dunia FIFA, tim Senegal dianggap memiliki prestasi terbaik kedua untuk Dunia Muslim di FIFA sejauh ini, setelah Turki yang menempati posisi ketiga di Piala Dunia Jepang/Korea Selatan 2002.

Senegal dan Belanda saling berhadapan di Piala Dunia, Senin, 21 November. Hingga menit ke-84 masing-masing tim mengincar gol pertamanya.

Sepasang gol telat dari Cody Gakpo dan Davy Klaassen membantu Belanda mengamankan kemenangan 2-0 atas lawan Grup A.

Sayangnya, Kouyate ditandu keluar karena cedera di Piala Dunia setelah dia tampak terkena serangan Frenkie de Jong saat dia melompat ke udara untuk memenangkan sundulan dengan 20 menit tersisa.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here