Pengungsi Rohingya: Kami Hanya Ingin Tinggal di Indonesia, Tak Mau Kembali

201

Jakarta, Muslim Obsession – Ratusan pengungsi Rohingya yang berlayar menggunakan Kapal kayu berlabuh di Pantai Ujung Kareung, Kecamatan Sukajaya, Kota Sabang, Aceh, pada Selasa (21/11/2023) malam.

Kedatangan mereka mendapat penolakan dari warga. Para pengungsi itu pun harus meringkuk di pantai semalaman, dilingkari pita kuning garis polisi yang dimaksudkan untuk mencegah melarikan diri. Penduduk setempat bahkan berupaya mendorong para pengungsi Rohingya kembali ke laut pada Rabu (22/11/2023).

Namun, beberapa orang Rohingya menolak, sehingga terjadi kebuntuan di pantai. Kantor berita AFP melaporkan, beberapa orang terdengar menangis dan yang lainnya pingsan karena kelelahan.

“Kami telah menderita selama 15 hari di laut,” kata seorang pengungsi Roghingya, Abdul Rahman (15) kepada AFP. Dia mengaku sangat cemas setelah menerima penolakan dari warga Indonesia. “Kami sangat khawatir sekarang. Kami tidak ingin pergi ke tempat lain, kami hanya ingin tinggal di negara ini,” ucap dia.

Ini adalah ketiga kalinya dalam seminggu terakhir, penduduk lokal Aceh berusaha mendorong ratusan pengungsi Rohingya kembali ke laut setelah mereka mencapai pantai.

Pekan lalu, penduduk setempat mencegah sebuah kapal merapat, memaksa beberapa orang Rohingya yang kelelahan untuk berenang ke daratan dan memohon agar mereka mengizinkan sesama penumpang turun.

Termasuk mereka yang terdampar di Sabang, lebih dari 1.000 orang Rohingya telah mendarat di pantai Aceh dalam sepekan terakhir, menurut pejabat setempat. Dilaporkan AFP, di samping bayi-bayi yang merengek, beberapa anak di pantai terlihar bermain pasir dan membangun istana pada Rabu.

Mereka tampaknya tidak menyadari situasi yang tidak menentu yang terjadi di sekitar merekam. Sementara, pengungsi lain berusaha menutupi wajah mereka dari sinar matahari di atas tanah yang tidak teduh.

Malam sebelumnya, setelah mendarat, kelompok besar itu duduk bersama dalam barisan yang dikelilingi oleh penduduk setempat dan petugas keamanan, dengan hanya senter yang menerangi mereka di tepi pantai, menurut gambar dan rekaman yang dibagikan kepada AFP oleh PBB.

Alih-alih dibawa ke tempat penampungan, kelompok tersebut, di antaranya 91 perempuan dan 56 anak-anak, dibiarkan berada di atas pasir semalaman tanpa alas tidur.

Rahman mengatakan bahwa para pengungsi tersebut berasal dari berbagai kamp di Bangladesh, dan banyak yang berasal dari Kutupalong, kamp pengungsi terbesar di dunia.

Setelah lebih dari dua minggu berada di lautan, katanya, mesin kapal mereka akhirnya rusak. Kapal terlihat terombang-ambing di laut. 1.000 Pengungsi Rohingya Mendarat di Aceh Selama Sepekan “Bagaimana kami bisa pergi ke mana-mana? Kami tidak ingin kembali,” ucap Rahman.

BAGIKAN

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here