WHO Khawatir ‘Tsunami’ Kasus Omicron dan Delta

56

Muslim Obsession – Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) telah memperingatkan bahwa Omicron yang lebih menular bersama dengan varian Delta yang beredar saat ini dapat menyebabkan “tsunami kasus,” memberikan tekanan besar pada sistem kesehatan nasional.

Merangkum tanggapan WHO sejak awal pandemi Covid-19, Direktur Jenderal WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus pada Rabu (29/12/2021) mengatakan pada konferensi pers bahwa dia “sangat prihatin bahwa Omicron menjadi lebih menular, beredar pada saat yang sama dengan Delta — menyebabkan tsunami kasus.”

“Ini dan akan terus memberikan tekanan besar pada petugas kesehatan yang kelelahan dan sistem kesehatan di ambang kehancuran dan sekali lagi mengganggu kehidupan dan mata pencaharian,” tambahnya, seperti dilansir Siasat.

Tedros mengulangi keprihatinannya atas narasi baru-baru ini bahwa Omicron telah menyebabkan penyakit yang lebih ringan atau kurang parah, kantor berita Xinhua melaporkan.

“Tapi kita merusak pihak lain pada saat yang sama – itu bisa berbahaya … kita tidak boleh merusak berita buruk hanya dengan fokus pada berita baik,” katanya.

“Kami tidak ingin masyarakat berpuas diri, mengatakan ini tidak parah, ini ringan. Dan kita harus sangat berhati-hati dalam narasi itu,” ujarnya.

Menurut Mike Ryan, Direktur Eksekutif Program Kedaruratan Kesehatan WHO, meskipun Omicron terlihat lebih mudah menular, memiliki masa inkubasi yang lebih pendek, dan menyebabkan penyakit ringan, hal ini didasarkan pada populasi sebagian besar muda yang telah menginfeksi varian tersebut.

Karena gelombang Omicron belum sepenuhnya terbentuk pada populasi yang lebih luas, Ryan mengatakan dia “sedikit gugup untuk membuat prediksi positif sampai kita melihat seberapa baik perlindungan vaksin akan bekerja pada populasi yang lebih tua dan lebih rentan.”

“Saya pikir sangat penting selama beberapa minggu mendatang bahwa kami terus menekan transmisi kedua varian seminimal mungkin,” pungkasnya.

BAGIKAN

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here