Turun ke Jalan, Warga Uighur di Turki Serukan Boikot Olimpiade Beijing

171

Muslim Obsession – Olimpiade Musim Dingin 2022 dibuka di Beijing pada Jumat (4/2/2022). Ratusan pengunjuk rasa dari komunitas Muslim Uighur China berunjuk rasa di Istanbul untuk menyerukan boikot Olimpiade atas perlakuan negara tersebut terhadap etnis minoritas.

Para pengunjuk rasa juga mendesak peserta Olimpiade untuk berbicara menentang pelanggaran hak asasi manusia China.

Olimpiade dibuka pada hari sebelumnya di bawah bayang-bayang boikot diplomatik atas catatan hak asasi manusia China dan tanpa sebagian besar penonton karena pandemi virus corona.

“China hentikan genosida,” “Muslim tidak tidur, berdiri untuk saudara-saudaramu,” teriak para pengunjuk rasa, yang sempat memblokir jalan dan bentrok dengan barisan polisi anti huru hara Turki ketika mereka mencoba berbaris menaiki bukit menuju konsulat China.

“Olimpiade ini tidak diadakan di atas salju, tetapi dengan darah,” kata seorang pengunjuk rasa, mahasiswa berusia 26 tahun Abdullah Mudinoğlu, dilansir Daily Sabah.

Banyak pengunjuk rasa berkumpul di tepi pantai Istanbul, mengibarkan bendera biru-putih gerakan kemerdekaan Turkestan Timur, sebuah kelompok yang dikatakan Beijing mengancam stabilitas wilayah barat jauh Xinjiang.

Sekitar 50.000 orang Uighur diperkirakan tinggal di Turki, diaspora Uyghur terbesar di luar Asia Tengah. Orang Turki memiliki ikatan etnis, agama, dan bahasa yang dekat dengan orang Uighur.

“Kami menyerukan kepada seluruh umat manusia untuk memboikot dan tidak menonton Olimpiade Musim Dingin, dan bagi para olahragawan dan peserta untuk tidak ambil bagian dalam permainan berdarah ini,” kata Hidayet Oğuzhan, kepala Asosiasi Pendidikan dan Solidaritas Turkestan Timur.

Pakar dan kelompok hak asasi PBB memperkirakan lebih dari satu juta orang, terutama dari Uighur dan minoritas Muslim lainnya, telah ditahan di kamp kerja paksa di Xinjiang sejak 2016.

China awalnya membantah kamp-kamp semacam itu ada, tetapi sejak itu mengatakan bahwa kamp tersebut adalah pusat kejuruan dan dirancang untuk memerangi ekstremisme dan menyangkal semua tuduhan pelecehan.

“Kami sepenuhnya menentang Olimpiade yang diadakan di sana dengan genosida seperti itu dilakukan terhadap Uighur,” kata Sufinur Omercan, pengunjuk rasa lain.

BAGIKAN

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here