Tegas! Swiss Akan Larang Semua Iklan Rokok

601
Ilustrasi: Rokok.

Muslim Obsession – Warga Swiss pergi ke tempat pemungutan suara pada Ahad (13/2/2022) untuk memperketat undang-undang tembakau mereka dengan melarang hampir semua iklan produk tembakau atau rokok.

Hampir 57% pemilih dan 16 dari 26 kanton Swiss mendukung larangan iklan tembakau yang hampir mencapai seluruh total, demikian menurut penghitungan suara akhir.

“Kami sangat senang. Orang-orang mengerti bahwa kesehatan lebih penting daripada kepentingan ekonomi,” ujar Stefanie De Borba dari Liga Swiss Melawan Kanker, kepada Agence France-Presse (AFP).

Swiss tertinggal jauh di belakang negara-negara paling kaya dalam membatasi iklan tembakau – situasi yang secara luas disalahkan pada lobi yang besar dan kuat oleh beberapa perusahaan tembakau terbesar dunia yang berkantor pusat di negara itu.

Saat ini, sebagian besar iklan tembakau legal di tingkat nasional, kecuali iklan di televisi dan radio, dan iklan yang secara khusus menargetkan anak di bawah umur.

Beberapa kanton Swiss telah memperkenalkan undang-undang regional yang lebih ketat dan undang-undang nasional yang baru sedang menunggu keputusan, tetapi para juru kampanye yang memaksa masalah tersebut untuk pemungutan suara di bawah sistem demokrasi langsung Swiss menuntut aturan yang jauh lebih ketat.

“Hari ini kita berbicara tentang rokok, tetapi kita akan segera berbicara tentang alkohol dan daging,” ucap Philippe Bauer memperingatkan, seorang anggota parlemen dari Partai Liberal sayap kanan.

“Ini mengganggu saya untuk hidup dalam masyarakat … dengan kediktatoran politik yang benar, di mana segala sesuatu harus diatur,” katanya kepada penyiar RTS.

Kekhawatirannya menggemakan apa yang disuarakan oleh Philip Morris International (PMI), perusahaan tembakau terbesar di dunia, yang seperti British American Tobacco dan Japan Tobacco, berkantor pusat di Swiss dan telah membantu mendanai kampanye “Tidak”.

“Ini adalah lereng licin sejauh menyangkut kebebasan individu,” ujar juru bicara bagian Swiss PMI kepada AFP.

Saat menyusun keputusan menjadi undang-undang, dia mendesak parlemen untuk melakukannya dengan “moderasi dan tindakan”, dan memastikan iklan yang ditujukan untuk orang dewasa akan tetap legal.

“Larangan total terhadap iklan produk hukum bertentangan dengan kebebasan perdagangan dan industri yang diabadikan dalam konstitusi.”

Jean-Paul Humair, yang mengepalai pusat pencegahan kecanduan di Jenewa, memuji kemenangan pemungutan suara sebagai “langkah yang sangat penting” dalam pertempuran melawan penggunaan tembakau, dan dengan tegas menolak argumen industri tersebut.

“Ini bukan masalah kebebasan … Ini adalah ilusi kebebasan,” tegasnya kepada AFP, menunjukkan bahwa penggunaan tembakau menciptakan ketergantungan yang parah.

“Tidak ada produk konsumen lain yang membunuh setengah dari semua pengguna (seperti rokok),” paparnya.

Para pegiat mengatakan undang-undang periklanan yang longgar telah menghalangi upaya untuk menurunkan tingkat merokok di negara Alpen yang berpenduduk 8,6 juta orang, di mana lebih dari seperempat orang dewasa mengonsumsi produk tembakau. Ada sekitar 9.500 kematian terkait tembakau setiap tahun.

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here