Taliban Buka Kembali Universitas untuk Wanita Afghanistan di 6 Provinsi

206

Muslim Obsession – Taliban telah membuka kembali universitas negeri untuk mahasiswi di enam dari 34 provinsi Afghanistan pada Rabu (2/2/2022).

Sebuah langkah yang menandai konsesi besar terhadap tuntutan internasional oleh penguasa baru negara itu.

Sejak mereka berkuasa pada pertengahan Agustus, komunitas internasional telah menyaksikan untuk melihat apakah Taliban akan memberlakukan tindakan keras yang sama seperti selama pemerintahan mereka di Afghanistan tahun 1990-an, termasuk melarang anak perempuan dari pendidikan dan perempuan dari tempat kerja dan kehidupan publik.

Taliban telah memberlakukan beberapa pembatasan, banyak dari mereka pada perempuan, sejak pengambilalihan mereka – perempuan telah dilarang dari banyak pekerjaan di luar sektor kesehatan dan pengajaran, dan anak perempuan belum bisa pergi ke sekolah setelah kelas enam.

Taliban menuntut wanita mengenakan jilbab tetapi telah berhenti memaksakan burqa, penutup kepala yang wajib di bawah aturan mereka sebelumnya.

Kementerian Kebudayaan dan Informasi yang dikelola Taliban mengatakan bahwa universitas negeri di provinsi Nangarhar dan Kandahar sekarang terbuka untuk wanita.

Kemudian pada hari itu, juru bicara Taliban untuk Kementerian Pendidikan Tinggi, Ahmad Taqqi, mengatakan universitas negeri juga dibuka kembali untuk wanita di empat provinsi lagi – Helmand, Farah, Nimroz, dan Laghman.

Keenam provinsi memiliki iklim yang lebih hangat daripada bagian Afghanistan lainnya di mana musim dingin sangat dingin, yang menurut Taliban adalah alasan mereka yang pertama dibuka kembali.

Pria akan menghadiri kelas di pagi hari dan wanita di sore hari, sejalan dengan sistem pemisahan gender di bawah Taliban.

Awal pekan ini, Abdul Baqi Haqqani, Menteri Pendidikan yang ditunjuk Taliban, mengatakan bahwa universitas negeri di tempat lain di Afghanistan, termasuk Universitas Kabul, akan dibuka kembali untuk pria dan wanita pada 26 Februari.

“Semua instruktur dan pejabat disarankan untuk berkonsentrasi pada tanggung jawab mereka dan menyediakan fasilitas yang diperlukan untuk siswa,” kata Haqqani dalam rekaman video.

Misi PBB di Afghanistan menyambut baik pengumumannya, menyebutnya “penting bagi Afghanistan” dalam sebuah tweet Selasa. “Sangat penting bahwa setiap orang muda memiliki akses yang sama ke pendidikan.”

Menteri Kebudayaan dan Informasi yang ditunjuk Taliban, Khairullah Khairkhwa, mengunjungi Universitas Kandahar dan mengatakan bahwa “pendidikan modern dan Islam secara bersamaan dapat membawa sebuah negara menuju kemakmuran.”

Sejak pengambilalihan mereka, Taliban mendapat kecaman keras karena menolak pendidikan anak perempuan dan perempuan.

Pembukaan kembali universitas negeri akan menjadi konsesi pertama mereka. Taliban juga telah berjanji bahwa semua gadis akan kembali ke sekolah pada akhir Maret di awal tahun baru Afghanistan.

BAGIKAN

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here