Supporter Wanita di Qatar Merasa Lebih Aman Berkat Larangan Alkohol

119

Muslim Obsession –  Banyak yang percaya bahwa Piala Dunia Qatar 2022 harus dijadikan model pertandingan sepak bola di tempat lain.

Banyak wanita mengatakan bahwa larangan Qatar atas penjualan alkohol di dekat stadion sepak bola telah membantu mengurangi suasana permusuhan yang terkait dengan permainan tersebut.

Ellie Moloson, yang menjalankan kampanye HerGameToo, awalnya khawatir pergi ke Qatar, lapor The Times, dikutip Jumat (2/12/2022).

“Saya harus mengatakan bahwa datang ke sini benar-benar mengejutkan sistem saya,” kata pemain berusia 19 tahun itu kepada The Times. “Tidak ada panggilan, peluit serigala, atau seksisme dalam bentuk apa pun.”

Ini terjadi terlepas dari fakta bahwa Qatar telah menerima pengawasan intensif atas dugaan “diskriminasi” terhadap perempuan.

Namun, tampaknya banyak penggemar wanita menganggap stadion lebih ramah dan menyambut daripada yang mereka harapkan, terutama dengan suasana Piala Dunia yang dikelola dengan hati-hati.

Sekarang, banyak penggemar wanita Inggris lainnya, bersama Molloson, percaya bahwa edisi Piala Dunia ini harus dijadikan model untuk permainan dan budaya sepak bola di Inggris.

“Saya memiliki semua praduga tentang apa yang akan saya temui,” kata Moloson. “Kenyataannya tidak seperti itu. Saya tidak mengalami pelecehan (seperti) yang saya alami di Inggris. Saya tidak tahu bagaimana mereka mencapai itu tetapi ini adalah lingkungan yang luar biasa untuk dialami.”

Ayahnya, yang dia minta untuk ikut dengannya mengikuti ketakutan awalnya, berkata: “Saya keluar terutama untuk menjaga Ellie dan terus terang saya tidak perlu repot.”

Molloson bukan satu-satunya. Jo Glover telah menghadiri putaran final Piala Dunia sejak Afrika Selatan pada 2010.

“Suasana di sini terasa kurang kesukuan. Setiap orang memakai warna [tim] mereka dan tidak ada kerumitan,” katanya kepada surat kabar Inggris.

Banyak yang masih mengingat keributan yang menyebabkan kekacauan di stadion Wembley, saat Inggris melaju ke final Euro 2020 pada Juli lalu.

Tidak adanya hooliganisme di Qatar, menurut seorang perwira polisi senior Inggris, adalah bukti bahwa pemerintah tidak boleh mengendurkan larangan alkohol di stadion sepak bola.

Suasana di Qatar, menurut Kepala Polisi Mark Roberts, yang mengawasi kepolisian sepak bola di Inggris, “bersemangat tetapi bersahabat”, seperti saat final musim panas turnamen Euro 2022 putri, The Times melaporkan.

Pemerintah Inggris mempertimbangakan untuk menghapus larangan liga senior yang berusia 36 tahun atas konsumsi alkohol di stadion.

Menurut Roberts, Inggris harus “menghilangkan ide untuk memperkenalkan kembali alkohol di tribun” mengingat pengalaman penggemar di Qatar.

Ketiadaan alkohol tidak memengaruhi dengungan yang menyenangkan atau suasana santai, yang merupakan hal yang baik, tambahnya.

Wanita memperhatikan perbedaan di mana-mana, tidak hanya di tribun.

Untuk pertandingan antara Jerman dan Kosta Rika, Stéphanie Frappart (38) akan mengukir sejarah sebagai wasit wanita pertama di Piala Dunia putra, didampingi oleh Salima Mukansanga dan Yoshimi Yamashita, dua asisten wasit wanita.

Sebelum Piala Dunia dimulai, Frappart mengungkapkan harapannya bahwa memiliki wasit perempuan di Qatar akan “mewujudkan sesuatu” secara lebih umum.

 

Fakta bahwa ada wasit perempuan di negara itu “adalah pertanda kuat dari FIFA dan pihak berwenang,” katanya.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here