Sering Kritik Pemerintah, Ini Pembicaraan Anwar Abbas Saat Bertemu Jokowi

146
Buya Anwar Abbas

Jakarta, Muslim Obsession – Wakil Ketua Umum Majelis Ulama Indonesia (MUI) Anwar Abbas kerap melontarkan kritik terhadap pemerintah. Ia pun sempat bertemu Presiden Jokowi saat Kongres Ekonomi Umat Islam ke-2 MUI.

Dalam pertemuan itu, ia diingatkan Jokowi agar tidak terlalu keras dalam mengkritik.

“Tadi saya diingatkan Pak Jokowi, ‘Pak Anwar Abbas, ngomong-nya jangan keras-keras, Pak’. Apalagi tadi ketika bertemu dengan Menteri Agama, ya berapa teman langsung mengambil momen gitu kan. Saya rasa Pak Presiden sama Pak Menteri Agama adalah orang yang sudah kebal [bisa menerima kritik] ya,” kata Anwar dikutip dari YouTube MUI TV, Jumat (10/21/2021).

Dalam acara Kongres Ekonomi Umat ke-2 MUI, pertama-tama, Anwar melontarkan kritik ke Jokowi soal pertanahan. Anwar menyebut ada ketimpangan terkait penguasaan lahan di Indonesia.

“1 persen penduduk menguasai 59 persen lahan yang ada di negeri ini. Sementara yang 99 persen hanya menguasai 41 persen,” kata Anwar.

Dia menyebut pelaku usaha besar yang memanfaatkan lahan besar tersebut hanya 0,01 persen dengan jumlah pelaku usaha 5.550 yakni yang memiliki total aset di atas Rp10 miliar.

Sementara itu, jumlah pengusaha ultra mikro hingga menengah jauh lebih banyak tetapi kesulitan mengakses lahan. Anwar berharap pemerintah bisa mengambil upaya lebih serius untuk mendukung pelaku usaha mikro kecil dan menengah (UMKM).

“Semoga pemerintah memberikan perhatian lebih kepada usaha mikro dan ultramikro ini supaya bisa naik kelas,” ujarnya.

Lebih lanjut, Anwar Abbas kemudian melanjutkan pidatonya mengenai negara maju. Dia menginginkan Indonesia menjadi negara maju tetapi dengan keutamaan karakter dan keadilan sebagi jati diri Bangsa.

Menurutnya, masyarakat Indonesia harus mengedepankan kebersamaan, akhlak, dan moral serta menjunjung budaya luhur dalam maju bersama sebagai bangsa san negara.

“Kita mengharapkan negeri kita ini tidak hanya maju seperti yang kita lihat di Barat dan di Amerika hari ini. Kita tidak ingin negeri kita hanya sekadar maju, tapi juga berkeadilan,” ungkapnya. (Albar)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here