Sandiaga Uno Ajak Masyarakat Tingkatkan Skala Industri Halal Lewat HIPMI Syariah

522
Sandiaga Uno.

Jakarta, Muslim Obsession – Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif, Sandiaga Salahudin Uno mengajak masyarakat untuk terlibat dalam peningkatan skala industri halal Indonesia.

Menurutnya, ada tiga hal yang dapat meningkatkan skala industri halal Indonesia. Ketiganya adalah fokus tingkatkan ekspor produk halal Indonesia, subtitusi produk halal impor dengan produk halal domestik, dan tingkatkan investasi asing di sektor industi halal nasional.

“Semoga hal ini bisa segera dicapai dengan lahirnya HIPMI Syariah ini. Selamat dan sukses atas terbentuknya HIPMI Syariah. Semoga HIPMI Syariah dapat melaksanakan 3G, yaitu GERCEP (Gerak Cepat), GEBER (Gerak Bersama), dan GASPOL (Garap Semua Potensi Online) agar kita bisa mengambil peluang menjadi pemenang,” kata Sandiaga dalam Webinar HIPMI Syariah, Senin(14/2/2022).

Ketua BPP HIPMI Bidang Keuangan dan Perbankan, Anggawira menyebutkan bahwa kehadiran HIPMI Syariah adalah sesuatu yang baru di HIPMI. Semangat ekonomi syariah yang sejak dulu ada di HIPMI kini ada vehicle resminya.

“HIPMI Syariah ini adalah langkah konkrit BPP HIPMI dalam menjalankan misi besarnya mencetak pengusaha-pengusaha muda yang unggul di seluruh Indonesia. Meningkatnya kesadaran masyarakat terkait bisnis halal sudah selayaknya disambut dengan lahirnya HIPMI Syariah ini,” ujar Anggawira.

Menurutnya, saat ini Halal Entrerpreneur semakin terasa semangatnya di Indonesia. HIPMI Syariah ingin mengakomodir para pengusaha muda yang memiliki semangat Halal Entrepreneur agar berkolaborasi untuk memajukan Industri Halal di Indonesia.

Ketua HIPMI Syariah, Ibnu Riyanto menyampaikan bahwa HIPMI Syariah akan mengampanyekan Sistem Ekonomi Syariah yang memberikan manfaat bagi seluruh manusia. Sebagai sistem ekonomi yang mensyaratkan pengendalian harta di masyarakat, sesuai dengan prinsip keadilan.

“HIPMI Syariah berkomitmen akan menjadi corong dari syiar ekonomi syariah di kalangan pengusaha muda. Sebagai langkah konkrit nya, HIPMI Syariah akan. Roadshow ke berbagai daerah terkait literasi dan manfaat keuangan Syariah bersama Pak Wakil Presiden dan Tokoh-tokoh lainnya. Melakukan kolaborasi dengan pembiayaan perbankan dan Fintech Syariah. Pendampingan terkait Sertifikasi Halal serta Membuat event kongkrit di daerah,” kata Ibnu.

Sementara itu, Ary Ginanjar Agustian menyampaikan Indonesia hanya menempati 5,3% Pangsa Pasar Keuangan Syariah terhadap Industri Perbankan. Kesadaran akan pentingnya seorang pengusaga muda yang pro ekonomi syariah harus memiliki leadership sangatlah penting.

“Nilai Aset Ekonomi Syariah Indonesia hanya sebesar $3 Miliar USD. Solusi dari persoalan tersebut adalah, peran Leadership System sebagai penentu dan values yang harus selalu ditanamkan di dalam hati masyarakat khususnya pengusaha muda di Indonesia” ujar Founder ESQ tersebut.

Narasumber lainnya, Ustadz Taqy Malik, menyampaikan bahwa dengan modal atau tanpa modal, kita bisa menjadi seorang pengusaha, terutama di era digital saat ini.

“Banyak peluang terbuka lebar. Kunci menjadi pengusaha adalah kemauan. Seperti pada zaman Rasulullah beliau-beliau mencari nafkah melalui berdagang, mereka sangat kaya dan juga melakukan dakwah menyiarkan kebaikan-kebaikan Islam,” pendakwah yang juga pebisnis tersebut.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here