Salah Satu Masjid Tertua Ditemukan di Israel, Berusia 1.200 Tahun

143

Jakarta, Muslim Obsession – Seorang arkeolog kembali menemukan masjid tertua di Israel Selatan, setelah tiga tahun sebelumnya juga ditemukan masjid tertua di dunia di wilayah yang sama.

Temuan ini menjadikannya masjid paling awal kedua yang berasal dari abad ke-7, ketika Islam baru mulai menyebar di wilayah tersebut.

Kedua masjid itu ditemukan selama tahap penggalian di kota Badui Rahat, Negev utara, demikian diumumkan Israel Antiquities Authority (IAA) Juni lalu.

Penggalian diarahkan oleh Oren Shmueli, Dr. Elena Kogan-Zehavi, dan Dr. Noe David Michael atas nama IAA.

Kedua masjid tersebut berusia sekitar 1.200 tahun, meskipun penanggalan yang tepat cukup menantang dilakukan dalam situasi tersebut. Masjid itu berada beberapa ratus meter dari reruntuhan sebuah rumah megah yang tampaknya milik orang KristenBizantium yang kaya.

“Yang unik dari masjid ini adalah menjamurnya keramik abad ke-7 di situs tersebut, menjadikannya salah satu masjid paling awal di dunia,” kata arkeolog Elena Kogan-Zehavi, dikutip dari Haaretz.

Meskipun penaklukan Arab atas Makkah terjadi pada tahun 636, Islam baru menjadi agama mayoritas pada abad ke-9. Sepasang masjid pedesaan kecil ini adalah kunci dalam melukiskan gambaran penyebaran Islam di akhir era Bizantium, awal Islam awal di Tanah Suci, kata Kogan-Zehavi.

Kedua aula tersebut diidentifikasi sebagai masjid karena elemen strukturalnya, yaitu ruang persegi dan dinding yang menghadap ke arah kiblat di Makkah yang merupakan kota suci Islam.

Selain itu, di masjid yang baru ditemukan, ditemukan ceruk berbentuk setengah lingkaran atau mihrab terletak di sepanjang bagian tengah tembok yang mengarah ke selatan.

Kogan-Zehavi menyebutkan, masjid ini menyimpan banyak keramik yang secara tipografis berasal dari abad ke-7 hingga ke-8. Dia menambahkan, para peneliti mulai mengumpulkan “gambaran yang sangat menarik” tentang transisi dari pemukiman yang didominasi oleh Kekristenan Bizantium, termasuk biara-biara dan berbagai struktur bangunan, hingga pemukiman orang semi-nomaden dengan tradisi bangunan yang berbeda dan kurang permanen.

“Temuan ini menunjukan bahwa Islam datang sangat awal di Negev utara dan mulai hidup berdampingan dengan pemukiman Kristen,” kata Kogan-Zehavi.

Selain masjid, para arkeolog juga menemukan sebuah rumah pertanian era Bizantium yang menurut mereka tampaknya tempat para petani Kristen, termasuk menara berbenteng dan kamar-kamar dengan dinding kuat yang mengelilingi halaman.

Konstruksinya menimbulkan banyak pertanyaan, antara lain, apakah komunitas Kristen yang sama menjadi Muslim? Atau apakah pemukiman itu dihuni kembali oleh para pedagang semi-nomaden yang mungkin membawa agama baru itu dari Jazirah Arab?

“Mungkin campuran keduanya. Semua pertanyaan terlihat terbuka di sana di situs. Sekarang tugas kita untuk mencoba mengumpulkan informasi untuk memahami apa yang terjadi,” kata Koga-Zehavi.

Lebih lanjut, katanya, ada celah kronologis di semua situs di kawasan itu sejak abad ke-9. “Tidak ada penyelesaian lanjutan dan pasti ada bencana yang belum kami identifikasi,” katanya.

Teka-teki lainnya yang menarik dalam kasus kedua masjid di Rahat adalah bahwa masjid dibangun agak jauh dari beberapa pemukiman. Hal ini membuat para peneliti mempertanyakan peran ruang sholat dalam kehidupan sehari-hari.

“Kami belum tahu hubungan antara jamaah dan masjid. Mungkin itu hanya digunakan pada hari Jumat?,” kata Kogan-Zehavi terheran-heran.

Gagasan tentang populasi dalam transisi ini, dalam banyak hal, merupakan tren yang sama yang terlihat di Rahat saat ini. Untuk diketahui, Rahat adalah pemukiman orang-orang Bedouin permanen terbesar di dunia.

Menurut Kogan-Zehavi, penduduk Rahat sangat ingin melestarikan kedua masjid tersebut, sementara IAA terus menggali di depan lingkungan tersebut.

“Sejarah selalu berulang. orang Rahat Bedouin meninggalkan kehidupan nomaden, menetap di kota-kota, dan mencoba untuk menciptakan sedikit kehidupan yang berbeda di pemukiman permanen,” tutupnya. (Al)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here