Reruntuhan Makam Era Romawi Ditemukan di Jalur Gaza

239

Muslim Obsession – Reruntuhan makam era Romawi telah ditemukan saat menggali untuk proyek perumahan yang didanai Mesir di Jalur Gaza, kata pihak berwenang Selasa (1/2/2022).

Kementerian Pariwisata dan Arkeologi Palestina mengatakan, krunya menyita benda-benda yang ditemukan di makam dan meminta pekerjaan konstruksi dihentikan.

Namun, seorang arkeolog independen mengatakan bahwa foto-foto yang dilihatnya menunjukkan bahwa situs itu adalah kuburan, demikian laporan Associated Press.

Media lokal mengatakan orang-orang beberapa dari mereka menggunakan gerobak yang ditarik keledai, telah menjarah banyak artefak dari situs di barat laut Kota Gaza.

Penduduk di daerah itu mengatakan benda-benda arkeologi termasuk penutup peti mati dan batu bata bertulis ditemukan seminggu sebelum pengumuman kementerian.

Gaza, daerah pantai yang dihuni lebih dari 2 juta orang, dikenal karena sejarahnya yang kaya yang berasal dari lokasinya di rute perdagangan kuno antara Mesir dan Levant.

Tetapi pendudukan Israel, blokade, konflik, dan pertumbuhan kota yang cepat di wilayah yang padat dan sempit adalah salah satu alasan sebagian besar harta arkeologi Gaza belum dilindungi.

Seorang arkeolog independen yang diberi pengarahan tentang masalah ini mengatakan foto-foto menunjukkan situs itu adalah kuburan yang berasal dari era Romawi akhir hingga periode Bizantium awal 1.600 tahun yang lalu.

“Mereka menunjukkan bahwa sebuah kuil Romawi atau gereja Bizantium berada di dekatnya,” kata ahli tersebut, yang berbicara dengan syarat anonim karena dia tidak berwenang untuk berkomentar.

Pekan lalu, pihak berwenang dari Hamas, yang menguasai Gaza dengan paksa dari Otoritas Palestina pada tahun 2007, mensponsori peresmian gereja Bizantium abad ke-5 yang dipulihkan oleh organisasi non-pemerintah lokal dan internasional sebagai museum.

Tetapi otoritas yang sama pada tahun 2017 menghancurkan sebagian besar pemukiman orang Kanaan sejak 4.500 tahun yang lalu untuk membuka jalan bagi proyek perumahan bagi karyawan mereka sendiri.

Sementara itu, Badan Bantuan dan Pekerjaan PBB untuk Pengungsi Palestina (UNRWA) mengumumkan bahwa mereka telah mulai mengucurkan bantuan tunai untuk memperbaiki rumah di Jalur Gaza yang hancur selama konflik Mei 2021 dengan Israel.

Dalam sebuah pernyataan, badan PBB mengatakan $1,9 juta telah dialokasikan untuk memperbaiki 602 rumah yang rusak sebagian dan untuk mendukung 555 keluarga di wilayah tersebut melalui bantuan tunai tempat penampungan sementara dari Januari hingga April tahun ini.

Selain itu, UNRWA mengatakan bahwa timnya telah menghubungi sekitar 700 keluarga baru untuk mendaftar hak perbaikan mereka hingga #$1,5 juta yang akan dicairkan melalui bank selama minggu depan.

BAGIKAN

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here