AS Siaga Penuh, Israel Siap Perang Lawan Iran

AS Siaga Penuh, Israel Siap Perang Lawan Iran

Jakarta, Muslim Obsession - Amerika Serikat tengah bersiaga terhadap serangan Iran di Timur Tengah setelah Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu menyatakan negaranya siap perang lawan Iran.

Negara adidaya itu dalam mode siaga tingkat tinggi dan aktif bersiap menghadapi serangan balasan Iran yang bisa terjadi dalam waktu sepekan ke depan.

Iran kemungkinan menargetkan aset-aset Israel atau Amerika sebagai balasan atas serangan Israel pada pekan lalu di Damaskus. Apalagi, serangan yang dilakukan Israel itu telah menewaskan komandan tinggi Iran.

Serangan yang kemungkinan dilancarkan Iran itu bahkan menjadi topik utama dalam diskusi antara Presiden Amerika Joe Biden dengan Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu, saat keduanya berbicara melalui telepon, Kamis (4/4).

Hingga Jumat (5/4), kedua negara itu belum bisa memprediksi kapan atau bagaimana Iran berencana melakukan serangan balik, kata seorang pejabat dilansir CNN.

Serangan langsung terhadap Israel oleh Iran adalah salah satu skenario terburuk yang dipersiapkan oleh pemerintahan Biden. Sebab, hal ini akan menjamin eskalasi yang cepat dari situasi yang sudah penuh gejolak di Timur Tengah.

Israel telah melakukan banyak serangan terhadap sasaran-sasaran yang didukung Iran di Suriah. Israel bahkan sering kali menargetkan pengiriman senjata yang ditujukan untuk Hizbullah, proksi Iran yang kuat di Lebanon.

Penargetan kedutaan itu sendiri menandai peningkatan yang signifikan, karena kedutaan dianggap sebagai wilayah kedaulatan negara yang diwakilinya. Iran bersumpah akan membalas dendam setelah serangan udara Israel terhadap kompleks kedutaan Iran di Suriah, yang menewaskan sedikitnya tujuh pejabat.

Kementerian Luar Negeri Iran mengatakan Mohammed Reza Zahedi, komandan tertinggi Garda Revolusi (IRGC) elit Iran, dan komandan senior Mohammad Hadi Haji Rahimi termasuk di antara mereka yang tewas dalam serangan tersebut.

AS dengan cepat memberi tahu Iran bahwa pemerintahan Biden tidak terlibat dan tidak mengetahui soal serangan terhadap kedutaan pada Senin lalu dan telah memperingatkan Iran agar tidak mengincar aset-aset Amerika.

"Amerika Serikat tidak terlibat dalam serangan itu dan kami tidak mengetahuinya sebelumnya," kata juru bicara Dewan Keamanan Nasional awal pekan ini. AS telah memperingatkan Iran untuk tidak menggunakan serangan Israel di Damaskus sebagai "dalih untuk menyerang personel dan fasilitas AS," kata juru bicara Departemen Luar Negeri AS.

Peringatan itu dikirim sebagai tanggapan atas pesan dari Iran, kata juru bicara tersebut. Pesan Iran justru menyalahkan AS atas serangan di Damaskus, kata seorang pejabat senior pemerintah, meskipun tidak jelas apa, jika ada hal lain, yang disampaikan Iran kepada AS dalam pesan awal tersebut.

Wakil kepala staf presiden Iran, Mohammad Jamshidi, mengatakan pada hari Jumat "dalam pesan tertulis, Republik Islam Iran memperingatkan para pemimpin AS agar tidak terseret dalam perangkap Netanyahu. Untuk AS: Menjauhlah agar Anda tidak terluka." Dia menambahkan bahwa sebagai tanggapannya, AS meminta Iran untuk tidak menargetkan fasilitas Amerika.

"Seperti yang disampaikan Iran secara terbuka, kami menerima pesan dari mereka," kata juru bicara Departemen Luar Negeri AS ketika ditanya tentang postingan Jamshidi.

"Kami menanggapinya dengan memperingatkan Iran agar tidak menggunakan ini sebagai alasan untuk menyerang personel dan fasilitas AS. Kami tidak 'meminta'."

Amerika Serikat menganggap kedutaan dan konsulatnya di luar negeri, serta kedutaan dan konsulat negara asing di AS, mempunyai status khusus. Menurut Departemen Luar Negeri AS, "serangan terhadap kedutaan dianggap sebagai serangan terhadap negara yang diwakilinya."

Pada Selasa (2/4), Wakil Sekretaris Pers Pentagon Sabrina Singh mengatakan penilaian AS adalah Israel-lah yang melakukan serangan udara tersebut.

"Itulah penilaian kami, dan juga penilaian kami bahwa ada segelintir pemimpin puncak IRGC di sana. Saya tidak bisa memastikan identitasnya, tapi itulah penilaian awal kami saat ini," kata Singh.

Israel telah mengintensifkan kampanye militernya terhadap Iran dan proksi regionalnya menyusul, serangan terhadap Israel pada 7 Oktober oleh kelompok Palestina Hamas yang didukung Teheran, dan menewaskan sekitar 1.200 orang dan menyebabkan lebih dari 200 orang disandera.

Perang yang dilancarkan Israel di Gaza telah menewaskan lebih dari 32.800 orang, menurut Kementerian Kesehatan di wilayah kantong yang terkepung, menimbulkan kehancuran yang luas dan menyebabkan lebih dari 1 juta orang berada di ambang kelaparan yang disebabkan oleh ulah.