Terutama Wanita, Pemudik Jangan Tahan Buang Air Kecil!

Terutama Wanita, Pemudik Jangan Tahan Buang Air Kecil!
Jakarta, Muslim Obsession – Para pemudik diimbau untuk tidak menahan buang air kecil atau kencing terlalu lama. Selain itu, Dokter spesialis urologi dr Ima Nastiti Setyaningsih, Sp.U juga mengingatkan agar pemudik tidak malas minum air putih saat mudik demi mencegah terkena infeksi saluran kemih (ISK). “Dalam perjalanan tak jarang kita hanya fokus untuk mengejar waktu sampai, hingga mengabaikan kebutuhan dasar seperti mencukupi asupan makanan, cairan, bahkan kebutuhan untuk buang air kecil,” katanya, mengutip Antara, Jumat (5/4/2024). Ima mengatakan, ISK terjadi ketika ada bakteri yang masuk ke dalam traktus urinarius melalui uretra dan berkembang biak di dalam kampung kemih. Meskipun sistem berkemih dirancang untuk menghambat masuknya bakteri, kadang-kadang mekanisme pertahanan tersebut gagal. Hal ini dapat terjadi pada saat kondisi tubuh seseorang sedang tidak “fit”. Akibatnya, terjadi infeksi di dalam saluran kemih. Setelah itu dapat muncul keluhan-keluhan berupa desakan untuk berkemih, nyeri saat berkemih, sering berkemih, urine keruh, kemerahan atau berbau dan nyeri panggul. Karena itu, demi mencegah ISK, dokter spesialis yang tergabung dalam Ikatan Ahli Urologi Indonesia itu, menyarankan masyarakat khususnya wanita yang melakukan perjalanan mudik sebaiknya tidak menunda buang air kecil terlalu lama. “Meski dalam perjalanan, sempatkanlah beristirahat terlebih dahulu untuk sekadar melakukan peregangan dan buang air kecil,” kata dia. Ima mengingatkan masyarakat khususnya para wanita untuk membasuh organ intimnya dari arah depan ke belakang setelah buang air kecil atau buang air besar. Hal itu untuk mencegah bakteri dari area anus menyebar ke vagina dan uretra. Pencegahan lainnya, yakni minum air putih yang banyak, minimal dua liter sehari. Menurut Ima, perjalanan mudik yang panjang umumnya menyebabkan sebagian orang lupa mencukupi cairan tubuh. “Pastikan untuk tetap terhidrasi, meski terkadang tidak merasa haus,” kata dokter spesialis yang berpraktik di RS Pondok Indah-Bintaro Jaya itu. Ima juga menganjurkan orang-orang minum segelas air putih setelah berhubungan intim lalu mengosongkan kandung kemih untuk membantu menghalau bakteri saat buang air kecil. “Hindari pemakaian produk yang berpotensi menyebabkan iritasi di daerah kemaluan seperti bedak, deodoran spray dan lain-lain serta ganti kontrasepsi diafragma dengan jenis kontrasepsi lain,” katanya. Menurut data National Kidney and Urologic Diseases Information Clearinghouse (NKUDIC) 2018, ISK adalah infeksi kedua terbanyak yang dialami masyarakat di Indonesia, setelah infeksi saluran pernapasan dengan jumlah mencapai 8,3 juta per tahun.