Studi: Vaksinasi COVID-19 pada Ibu Hamil dapat Lindungi Bayi Baru Lahir

Studi: Vaksinasi COVID-19 pada Ibu Hamil dapat Lindungi Bayi Baru Lahir
Muslim Obsession - Memvaksinasi wanita hamil terhadap virus corona dapat melindungi bayi yang baru lahir dan mencegah rawat inap COVID-19, terutama jika ibu hamil mendapatkan suntikan di kemudian hari dalam kehamilan mereka, demikian menurut sebuah penelitian pemerintah AS menyarankan. "Studi ini adalah yang pertama menunjukkan manfaat potensial bagi bayi yang lahir dari orang yang menerima dua dosis vaksin Pfizer atau Moderna selama kehamilan," kata peneliti Centers for Disease Control and Prevention (CDC) selama briefing. Sudah diketahui bahwa antibodi yang dikembangkan oleh vaksin COVID-19 ditransfer ke janin melalui tali pusat. Bagaimana hal itu dapat mempengaruhi bayi setelah lahir tidak pasti. “Hingga penelitian ini, kami belum memiliki data untuk menunjukkan apakah antibodi ini dapat memberikan perlindungan bagi bayi terhadap COVID-19,” ujar Dr. Dana Meaney-Delman, seorang dokter kandungan dan peneliti CDC. Bayi dalam penelitian ini dirawat di 20 rumah sakit di 17 negara bagian dari Juli 2021 hingga pertengahan Januari, selama lonjakan yang melibatkan varian delta dan omicron. Para peneliti tidak memeriksa tingkat infeksi pada bayi. Sebagai gantinya, mereka melihat data pada 176 anak di bawah 6 bulan yang dirawat di rumah sakit karena COVID-19 dan 203 di rumah sakit untuk beberapa kondisi lain. Mereka juga melihat status vaksinasi dari semua ibu bayi. Tingkat vaksinasi jauh lebih rendah di antara ibu dari bayi yang terinfeksi COVID-19 daripada di antara mereka yang bayinya dirawat di rumah sakit dengan sesuatu yang lain – 16% dibandingkan dengan 32%. Hasilnya menawarkan alasan lain bagi orang hamil untuk mendapatkan vaksinasi, kata para peneliti. Sekitar dua pertiga orang hamil di Amerika Serikat divaksinasi lengkap;sebagian besar mendapat suntikan sebelum kehamilan, data CDC menunjukkan. Suntikan lain, termasuk vaksin flu dan batuk rejan, yang diberikan selama kehamilan diketahui dapat melindungi ibu dan bayi. Studi ini memberikan "bagian penting lain dari teka-teki," kata Dr. Denise Jamieson, ketua OB-GYN di Universitas Emory, yang menyebutnya sebagai berita penting bagi bayi yang terlalu muda untuk menerima vaksinasi COVID-19. Sementara suntikan sedang dipelajari untuk bayi dan balita yang lebih tua, tidak ada yang di cakrawala untuk bayi di bawah 6 bulan. "Ini tidak mengejutkan, tetapi sangat meyakinkan,'" kata Jamieson.