Rais Aam PBNU: Jangan Berobat ke Dukun, Lebih Baik ke Dokter

65

Jakarta, Muslim Obsession – Katib ‘Aam Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) KH Akhmad Said Asrori mensyarankan masyarakat agar ketika sakit dapat berobat ke dokter secara medis. Setelah itu, datangi para kiai untuk minta didoakan supaya cepat diberikan kesembuhan.

“Kita tentu menyarankan kepada masyarakat agar ketika sakit, lebih baik datang ke ahlinya, yang ahli dalam hal ini tentu para medis atau dokter. Kalau orang mau melahirkan datangnya ke bidan, ke rumah sakit. Itu lebih aman dan rasional,” tutur Kiai Said Asrori dikutip NU Online, Kamis (4/8/2022).

“Setelah itu sowan kepada kiai-kiai sepuh untuk minta doa restu agar diberi kesembuhan. Kalau sowan kiai, ya kiai yang mukhlis, yang memberikan doa karena keikhlasan yang sesungguhnya,” imbuhnya.

Apa yang disampaikan Kiai Said sekaligus untuk menanggapi sosok orang yang disebut Gus Samsudin, dukun berkedok agama yang dianggap mampu punya ilmu kanuragan untuk menyembuhkan orang sakit.

Lebih lanjut, Kiai Said Asrori menjelaskan bahwa Indonesia memiliki sejarah panjang soal dukun. Bahkan, sampai saat ini, masyarakat Indonesia memiliki berbagai sebutan dukun.

Di antaranya ada dukun beranak yang mengurusi kelahiran bayi, ada yang berkecimpung pada ramalan mengenai nasib seseorang, dan ada yang suka memijat disebut dukun pijat.

“Bahkan ada orang-orang yang sering dimintai tolong masyarakat secara umum untuk mengobati berbagai macam penyakit, itu ada memang,” terang Kiai Said Asrori.

Ia juga mengingatkan masyarakat, kalaupun terpaksa harus berobat ke dukun maka carilah dukun-dukun yang memang profesional dan terbukti ahli dalam bidangnya. Sebagai contoh, dukun yang kerap memberikan obat-obatan berupa jamu tradisional atau obat yang berasal dari tumbuh-tumbuhan.

“Itu banyak dukun-dukun yang memberikan pengobatan itu, mereka memakai obat-obatan yang langsung diambil dari tumbuhan yang dikenal dengan sebutan herbal, nah ini masih baik,” tutur Pengasuh Pondok Pesantren Raudhatut Thullab, Wonosari, Tempuran, Magelang, Jawa Tengah itu.

Namun, kata Kiai Said Asrori, tidak setiap orang yang dimintai tolong itu lantas disebut sebagai dukun. Sebab ada banyak kiai yang juga kerap dimintai doa oleh para santri dan warga masyarakat. Para kiai yang alim juga kerap memberikan doa-doa dalam rangka sebagai washilah kesembuhan bagi seorang yang sedang sakit. (Al)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here