Quraish Shihab Jelaskan Awal Mula Perayaan Maulid Nabi

448
Prof. Quraish Shihab dan Najwa Shihab dalam Shihab & Shihab.

Jakarta, Muslim Obsession – Pendiri Pusat Studi Al Qur’an (PSQ), Profesor Muhammad Quraish Shihab menjelaskan peringatan Mualid Nabi adalah bentuk ekspresi kegembiraan karena pada 12 Rabi’ul Awal tahun 570 M manusia terbaik akhlaknya lahir ke dunia.

Menurutnya, ada dua jawaban yang dapat menceritakan awal mula Maulid Nabi. Pertama, ketika nabi bersyukur atas kelahirannya kepada Allah swt. Rasa syukur itu dilakukannya dengan cara berpuasa pada hari Senin.

“Dalam (riwayat hadits) Shahih Muslim oleh sahabat Nabi ditanya, kenapa Nabi berpuasa pada hari senin? Beliau (nabi) menjawab, itulah hari dimana aku lahir,” ujar Prof Quraish dalam tayangan Shihab dan Shibab yang dikutip, Rabu (20/10/2021).

Kedua, lanjut dia, merujuk ke zaman Rasulullah saw sebelum diangkat menjadi Rasul, di mana pada saat itu ada orang yang bergembira menyambut kelahirannya, yakni Abu Lahab. Bahkan dikisahkan, saat setelah mendengar kabar kelahiran nabi, ia langsung memerdekakan satu budaknya.

“Al-Abbas paman nabi menceritakan bahwa beliau bermimpi melihat Abu Lahab mengatakan keadaannya, ‘saya seperti yang engkau lihat tersiksa, tetapi setiap hari Senin Allah meringankan siksanya kepadaku karena aku bergembira kelahiran Nabi Muhammad,” jelas Prof Quraish mengisahkan.

Namun demikian, ia mengungkapkan, awal mula perayaan maulid nabi dengan aneka hiasan baru dimulai pada zaman Dinasti Abbasiyah di zaman Khalifah Al-Hakim Bilah, yang merayakan maulid bersama permaisuri, lengkap dengan pakaian yang indah.

“Dari sini kemudian sampai sekarang di Mesir hal itu diperingati dalam bentuk membuat boneka-boneka dari manisan. Di situ digambarkan permaisuri dengan pakaian putihnya, ada khalifah dengan naik kuda sebagai bentuk kesyukuran, peringatan mendidik anak-anak mencintai rasul ini kemudian berkembang di mana-mana,” ungkap Prof Quraish.

Peringatan dan perayaan Maulid Nabi yang berkembang hingga hari ini, lanjut dia, baik antara komunitas Muslim di satu tempat dengan yang lainnya mempunyai cara yang berbeda dalam merayakannya.

“Di Sulawesi Selatan misalnya. Maulid Nabi dirayakan dengan membuat lampu-lampu dari simpron kemudian dihias dengan aneka aksesoris,” jelasnya.

“Memang Allah memerintahkan qul wabifadlillahi wabirohmati fabidzalika falyafrahu wa khairum mimma yajma’un. Berkat rahmat Allah, berkat anugerah Allah hendaklah mereka bergembira. Itu lebih baik. Ini yang dijadikan dasar dan dalil para ulama untuk merayakan Maulid (Nabi),” imbuhnya. (Albar)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here