Qatar Kirim 10.000 Rumah Mobil bagi Korban Gempa Turki dan Suriah

239

Muslim Obsession – Gelombang pertama rumah mobil dikirim dari Qatar menuju Turki dan Suriah. Rumah mobil tersebut digunakan sebagai tempat berlindung bagi orang-orang yang terkena dampak salah satu gempa bumi terburuk di kawasan itu.

Sebanyak 10.000 rumah mobil – kabin atau karavan – adalah bagian dari upaya bantuan bagi individu yang terkena dampak gempa bumi di Turki dan Suriah, yang diumumkan Doha minggu lalu. Rumah mobil sebelumnya digunakan sebagai akomodasi untuk Piala Dunia FIFA Qatar 2022.

Akomodasi transisi selalu direncanakan untuk disumbangkan sebagai bagian dari rencana warisan Piala Dunia 2022.

Namun, mengingat kebutuhan yang mengerikan di Turki dan Suriah, Doha membuat keputusan untuk mengangkut kabin dan karavan kepada orang-orang yang terkena dampak bencana alam.

“Dalam kerangka upaya berkelanjutan Qatar untuk berkontribusi dalam meringankan korban gempa di Suriah dan Turki, Negara Qatar telah mengalokasikan 10.000 rumah mobil yang akan dipindahkan ke daerah yang terkena dampak,” kata kementerian luar negeri negara Teluk itu pada konferensi pers.

Gempa berkekuatan 7,8 skala Richter terjadi pada Senin pagi di Turki selatan dan Suriah barat laut, diikuti oleh beberapa gempa susulan.

Saat ini, jumlah korban tewas melampaui 29.000 di Turki dan Suriah karena upaya penyelamatan berlanjut dengan sedikit harapan untuk menemukan korban selamat lebih lanjut.

Turki mencatat setidaknya 24.617 kematian, sementara lebih dari 4.500 korban dilaporkan di Suriah.

Hanya beberapa jam setelah gempa bumi, Amir Sheikh Tamim bin Hamad Al-Thani dari Qatar mengadakan panggilan telepon dengan Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan, di mana dia menyatakan belasungkawa kepada rakyat Turki.

Segera, Qatar dengan cepat mengirim tim pencarian dan penyelamatan dari Lekhwiya – pasukan keamanan internal Qatar – setelah gempa terjadi dan menyumbangkan berton-ton bantuan yang sangat dibutuhkan.

Amir Qatar memerintahkan peluncuran jembatan udara ke Turki yang dilengkapi dengan rumah sakit lapangan, bantuan kemanusiaan, dan tenda di antara peralatan penyelamatan penting lainnya.

Berita Doha berada di lapangan saat tim Lekhwiya bergabung dengan operasi penyelamatan internasional dengan harapan dapat mendeteksi tanda-tanda kehidupan di bawah reruntuhan.

Amir Qatar mendarat di Turki, menjadi pemimpin asing pertama yang berkunjung setelah gempa mematikan

“Kita perlu bekerja perlahan karena sangat berbahaya, karena setiap saat dapat menyebabkan keruntuhan,” kata pasukan Lekhwiya Qatar kepada Doha News di situs salah satu misi pemulihan selama akhir pekan.

Amir juga mendonasikan QAR 50 juta ($14 juta) pada hari Jumat untuk korban gempa di siaran langsung televisi selama kampanye Oun dan Sanad.

Kampanye berhasil mengumpulkan QAR 168.015.836 (sekitar $19 juta).

Sheikh Tamim bertemu dengan Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan di Istanbul pada hari Minggu sebagai pemimpin pertama yang mengunjungi Turki setelah gempa bumi mematikan minggu lalu.

“Kunjungan itu menandakan pesan solidaritas yang luar biasa dari negara Teluk itu,” kata duta besar Ankara untuk Doha Mustafa Goksu kepada kantor berita Qatar.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here