Peneliti Terkejut Kandungan Anti Virus Luar Biasa pada ASI

248
Ilustrasi: Ibu menyusui.

Muslim Obsession –  Penelitian ilmiah terbaru tentang coronavirus dan upaya untuk menemukan perawatan dan vaksin menunjukkan bahwa antibodi COVID-19 yang diturunkan dari ASI ibu ke bayi baru lahir memberikan manfaat yang lebih baik dari yang diperkirakan.

Perlindungan vaksin bervariasi di antara pasien dengan gangguan kekebalan dan pemain sepak bola Amerika tampaknya tidak menularkan virus satu sama lain di lapangan.

Manfaat tak terduga dari ASI

Antibodi COVID-19 yang ditularkan dari ibu yang terinfeksi ke bayinya yang baru lahir memberikan lebih banyak manfaat bagi bayi daripada yang diharapkan para peneliti, menurut sebuah laporan yang diterbitkan di JAMA Network Open, dilansir Daily Sabah, Senin (8/11/2021).

Para peneliti mempelajari 21 bayi yang lahir dari ibu yang terinfeksi virus corona pada saat melahirkan.

Dua bulan kemudian, para peneliti, seperti yang diharapkan, menemukan apa yang disebut antibodi IgG terhadap virus yang dibuat oleh tubuh ibu sebagai respons terhadap infeksi yang telah ditularkan dari ASI ke dalam darah bayi, menghasilkan apa yang disebut kekebalan pasif.

Tetapi kelas molekul kekebalan yang berbeda dalam ASI, yang dikenal sebagai antibodi IgA, telah merangsang kekebalan aktif pada bayi baru lahir, memicu sistem kekebalan mereka untuk memproduksi antibodi IgA mereka sendiri.

Dibandingkan dengan bayi yang diberi susu formula dari ibu yang terinfeksi, bayi yang disusui memiliki tingkat antibodi IgA yang diproduksi sendiri terhadap virus dalam air liur mereka.

“Kami telah menunjukkan untuk pertama kalinya bahwa ibu juga dapat memicu respon imun aktif bayi baru lahir melalui transfer (molekul imun) dalam ASI yang menghasilkan produksi antibodi saliva,” ujar Dr. Rita Carsetti dari Rumah Sakit Anak Bambino Gesu dan Dr. Gianluca Terrin dari Universitas Sapienza, keduanya di Roma, mengatakan dalam sebuah email.

Mereka sedang melakukan penelitian lebih lanjut untuk melihat apakah antibodi yang diinduksi vaksin dalam ASI memiliki efek yang sama.

Perlindungan vaksin bervariasi

Di antara orang-orang dengan sistem kekebalan yang terganggu, beberapa mendapat manfaat lebih sedikit daripada yang lain dari vaksin mRNA COVID-19, dan data baru membantu memperjelas perbedaan dan mendukung perlunya suntikan tambahan.

Para peneliti mempelajari sekitar 20.000 orang dewasa dengan gangguan kekebalan – 53% di antaranya telah divaksinasi lengkap – dan hampir 70.000 dengan sistem kekebalan normal (imunokompeten), 43% di antaranya telah divaksinasi lengkap.

Secara keseluruhan, kemanjuran vaksin terhadap rawat inap untuk COVID-19 adalah 90% pada kelompok imunokompeten. Itu turun menjadi 77% pada mereka dengan kondisi yang melemahkan sistem kekebalan mereka, tanpa memandang usia.

Tetapi kemanjuran berkisar dari 59% di antara penerima transplantasi, yang menggunakan obat anti-penolakan, dan 74% di antara pasien kanker darah hingga 81% di antara orang-orang dengan gangguan rematik atau peradangan seperti rheumatoid arthritis, para peneliti melaporkan pada di Pusat Penyakit AS.

“Secara statistik, vaksin dari Pfizer/BioNTech dan Moderna sama efektifnya,” kata Peter Embi, Kepala Eksekutif Regenstrief Institute di Indianapolis.

“Studi kami mendukung rekomendasi CDC bahwa dua dosis vaksin mRNA tidak cukup,” katanya.

Orang dengan sistem kekebalan yang tertekan yang mendapatkan salah satu vaksin mRNA COVID-19 harus mendapatkan tiga dosis dari salah satunya, dan kemudian booster enam bulan kemudian.

 

BAGIKAN

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here