OKI Peringatkan Israel atas Kunjungan Menteri Sayap Kanan ke Al-Aqsha

35

Muslim Obsession – Organisasi Kerjasama Islam (OKI) mengeluarkan peringatan terhadap potensi serangan Israel di Masjid Al-Aqsha di Yerusalem Timur yang diduduki setelah kunjungan provokatif menteri keamanan sayap kanan ke situs suci tersebut.

Dalam sebuah pernyataan setelah pertemuan luar biasa pada Selasa (10/1/2023) organisasi yang berbasis di Jeddah menyerukan sanksi terhadap Menteri Keamanan Nasional sayap kanan Israel Itamar Ben-Gvir karena melanggar kesucian situs flashpoint.

Pekan lalu, Ben-Gvir mengunjungi kompleks Al-Aqsa, memicu badai kecaman dari negara-negara di seluruh dunia, termasuk Yordania, Türkiye, Arab Saudi AS, Qatar, dan Pakistan.

OKI menganggap kunjungan Ben-Gvir sebagai “provokasi serius yang melukai perasaan umat Islam di seluruh dunia dan pelanggaran terang-terangan terhadap hukum internasional, resolusi PBB yang relevan, situasi sejarah dan hukum yang ada di al-Quds (Yerusalem) dan kesuciannya dan semuanya (norma-norma internasional yang relevan)”

Kelompok pan-Muslim mengutuk keras “serangan berulang” pemukim Israel terhadap tempat-tempat suci dan properti Kristen, termasuk serangan baru-baru ini terhadap wakaf Gereja Ortodoks di Bab-Al-Khaleel dan Silwan serta penodaan dan penghancuran kuburan Kristen. di Gunung Sion di bagian timur Al-Quds.”

OKI mendesak Dewan Keamanan PBB “untuk memikul tanggung jawabnya” dan untuk menghentikan eskalasi Israel yang berbahaya di Yerusalem Timur yang diduduki.

Pernyataan tersebut menegaskan kedaulatan Palestina atas “Al-Quds Al-Sharif (Yerusalem Timur) dan semua tempat sucinya, kota kuno dan temboknya,” mengatakan bahwa semua tindakan yang diambil oleh otoritas pendudukan Israel untuk mengubah karakter dan status hukum kota atau komposisi demografisnya “batal demi hukum dan tidak memiliki pengaruh hukum.”

Warga Palestina menuduh Israel secara sistematis bekerja untuk Yahudisasi Yerusalem Timur, tempat Al-Aqsha berada, dan untuk melenyapkan identitas Arab dan Islamnya.

Bagi umat Islam, Al-Aqsha mewakili situs tersuci ketiga di dunia. Di sisi lain, orang Yahudi menyebut daerah itu Temple Mount, dengan mengatakan bahwa itu adalah situs dua kuil Yahudi di zaman kuno.

Israel menduduki Yerusalem Timur selama Perang Arab-Israel 1967. Itu menganeksasi seluruh kota pada tahun 1980, dalam suatu langkah yang tidak pernah diakui oleh komunitas internasional.

BAGIKAN

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here