Mengenal 3 Tokoh Muslimah dalam Peristiwa Hijrah

977
Unta (Foto: LPPOM MUI)

Ummu Salamah

Ummu Salama radhiyallahu ‘anha termasuk di antara para sahabat yang bermigrasi ke Abyssinia dan Madinah. Dia meninggalkan rumah dan keluarganya dua kali untuk mencari kebebasan beragama.

Bagi Ummu Salamah, migrasi ke Abyssinia berarti meninggalkan rumahnya dan melepaskan ikatan tradisional garis keturunan dan menghormati sesuatu yang baru, mengejar kesenangan dan pahala dari Allah.

Setelah kembali dari Abyssinia ke rumahnya di Makkah, Ummu Salamah melihat bahwa keadaan tidak membaik. Dia dan keluarganya pun kembali berangkat untuk meninggalkan segalanya dan bermigrasi ke Madinah.

Tetapi suami dan anak-anaknya mendapat tentangan dari keluarganya. Ummu Salamah dan keluarganya pun terpisah. Setelah berhari-hari bersedih karena kejadian itu, keluarganya mengasihani Ummu Salamah dan mengembalikan putranya.

Tekad bulat Ummu Salamah yang ingin menyatukan kembali seluruh keluarganya di ‘Tanah Harapan’, jauh dari penindasan kaum kafir Makkah, dia bertekad untuk melakukan perjalanan berbahaya ke Madinah sendirian.

Ummu Salamah bepergian melalui gurun yang sangat berbahaya dengan waktu cukup lama. Tapi tetap saja dia dengan berani berangkat untuk bepergian sendirian dengan anaknya ke Madinah dengan penuh keimanan kepada Allah subhanahu wa ta’ala.

Allah pun memberinya keamanan ketika Ummu Salamah bertemu dengan ‘Utsman bin Talhah sehingga menjadi teman selama perjalanan.

Aisyah binti Abu Bakar

Ummul Mukminin Aisyah radhiyallahu ‘anha  merupakan salah satu anak pertama yang lahir dalam komunitas Muslim di Makkah. Karena itu, ia masih muda saat turut ambil bagian dalam peristiwa Hijrah ke Madinah.

Meskipun usianya masih muda, Aisyah memiliki andil besar dalam peristiwa penting tersebut. Tidak hanya melakukan perjalanan yang berbahaya, Aisyah juga menceritakan banyak hal yang terjadi di sekitarnya, baik sebelum, selama, dan setelah migrasi sehingga umat Islam di masa mendatang dapat mengetahui seperti apa Hijrah tersebut.

Sebuah riwayat terkait hijrah menunjukkan kepada kita tentang seberapa dekat Nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam dan ayahnya, Abu Bakar Ash-Shiddiq radhiyallahu ‘anhu.

Aisyah ingat bahwa ketika ayahnya bertanya kepada Nabi siapa yang akan menemaninya di gua untuk menghindari upaya pembunuhan, Abu Bakar berteriak kegirangan ketika Nabi mengatakan kepadanya bahwa itu adalah dia. Dari Aisyah inilah kita dapat mengetahui tindakan apa yang diambil Nabi dan Abu Bakar ketika tiba saatnya meninggalkan gua ke Madinah.

Aisha mengatakan, “Rasulullah dan Abu Bakar telah mempekerjakan seorang pria dari suku Bani Al-Dil dari keluarga Bani` Abd ibn` Adi sebagai pemandu ahli, dan dia bersekutu dengan keluarga Al-`As bin Wa’il Al-Sahmi dan dia menganut agama orang Quraisy”.

Nabi dan Abu Bakar mempercayainya dan memberinya dua unta betina mereka dan mengambil janjinya untuk membawa dua unta betina mereka ke gua di gunung Tsur di pagi hari tiga malam kemudian. Dan (ketika mereka berangkat), `Amir ibn Fuhairah dan pemandu itu ikut dengan mereka dan pemandu itu membawa mereka menyusuri pantai,” (HR. Al-Bukhari).

Begitu mereka memasuki Madinah, Aishyah meriwayatkan semua yang dilihatnya. Dia mendokumentasikan betapa berbahayanya hidup bahkan setelah perjalanan itu berakhir.

Aisyah berkata, “Kami datang ke Madinah dan itu adalah tanah Allah yang paling tercemar. Air di sana berbau busuk. ” Dia berkata: “Ketika Rasulullah datang ke Madinah, baik Abu Bakar maupun Bilal jatuh sakit. Saya masuk ke dalamnya, dan bertanya: ‘Ayah, bagaimana Anda menemukan diri Anda sendiri? Bilal! Bagaimana Anda menemukan diri Anda sendiri? ”

Aisha meriwayatkan, “Saya datangi Rasulullah dan saya katakan kepadanya, dia berkata: ‘Ya Allah! Jadikan Madinah sayang bagi kami seperti cinta kami untuk Makkah dan banyak lagi. Ya Allah! Jadikanlah sehat, dan berkati kami dalam berat dan ukuran kami; dan menyingkirkan penyakitnya dari itu ke Al-Juhfah”.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here