Menag Sebut Mulai Desember ada 18 Ribu Jamaah Berangkat Umrah

432
Menteri Agama Yaqut Cholil Qoumas. (Foto: kemenag)

Jakarta, Muslim Obsession – Kabar baik disampaikan Menteri Agama (Menag) Yaqut Cholil Qoumas. Ia menyebut sedikitnya 18.752 jamaah umrah Indonesia siap diberangkatkan pada Desember mendatang. Mereka sebelumnya tertunda umrah karena pandemi Covid-19.

Yaqut menerangkan pemberangkatan 18 ribu jamaah umrah itu akan dijalani setelah otoritas penerbangan Arab Saudi, General Authority of Civil Aviation (GACA) membuka pintu kedatangan bagi WNI.

“Jamaah umrah yang tertunda keberangkatannya menjadi prioritas yang diberangkatkan pada tahap awal dibukanya penyelenggaraan umrah di bulan Desember nanti,” kata Yaqut dalam rapat kerja dengan Komisi VIII DPR, Selasa (30/11).

Menurut dia, jumlah tersebut merupakan sebagian dari total 59.757 jamaah umrah yang tertunda umrah karena situasi pandemi Covid-19. Dari jumlah itu, sekitar 18 ribu di antaranya telah memegang visa sehingga siap diberangkatkan.

Di sisi lain, Yaqut mengatakan pihaknya juga bakal mengkaji ulang biaya umrah di masa pandemi.

Kini, Kemenag tengah melakukan revisi Keputusan Menteri Agama (KMA) Nomor 719 tahun 2020, tentang pedoman penyelenggaran perjalanan ibadah umrah pada masa pandemi Covid-19 dan KMA Nomor 177 tahun 2020 tentang biaya penyelenggaraan ibadah umrah referensi masa pandemi.

Pernyataan Yaqut menjawab pertanyaan Ketua Komisi VIII Yandri Susanto yang meminta agar pemerintah merevisi besaran biaya umrah di masa pandemi.

“Sebagaimana disampaikan pimpinan rapat bahwa biaya umrah ini harus dikaji ulang dievaluasi agar tidak memberatkan jamaah,” kata Yaqut.

Sebagai informasi, Pemerintah Kerajaan Arab Saudi terhitung sejak 1 Desember 2021 telah membuka pintu penerbangan dari Indonesia. Per hari itu, WNI sudah diperbolehkan masuk ke Arab Saudi tanpa perlu melalui negara ketiga selama 14 hari. (Albar)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here