Marah! Nadia Hawasyi, Qariah yang Disawer Warga Merasa Direndahkan

44

Jakarta, Muslim Obsession – Qariah Nadia Hawasyi kecewa dan merasa direndahkan atas tindakan warga yang menyawer dirinya layaknya biduan dangdut pada saat melantunkan ayat-ayat suci Al-Qur’an.

Meski kecewa, namun kemarahan itu tidak langsung diungkapkan mengingat posisinya tengah membaca Al-Qur’an sehingga harus tetap menjaga adab membaca Al-Qur’an.

“Sebetulnya bisa aja saya langsung marah pada saat itu, tapi saya kan menjaga adab lagi ngaji, masa ujug-ujug saya negor panitia, gak enak juga, pasti ribut,” kata Nadia, Kamis (5/1/2023) malam.

Karena itu, ia menuntaskan bacaannya terlebih dahulu. Selepas itu, ia mendatangi panitia dan mengingatkan.

“Jadi saya tidak suka sama sekali ada panitia nyawer seperti di video tersebut. Cuma karena posisinya saya lagi ngaji, terus saya juga gak tahu kalau mau disawer, makanya saya gak langsung marah dan negur panitianya, saya tunggu beres ngaji dulu,” lanjutnya.

“Saya shodaqallah langsung turun panggung dan saya tegur panitianya. Saya merasa direndahkan sekali, diperlakukan tidak sopan oleh para panitia,” kata perempuan asal Banten itu.

Hanya saja, ia menyayangkan sikap beberapa warganet yang justru menyudutkan dirinya. “Cuma netizen ini belum banyak yang faham saya yang selalu dihujat,” ungkap Nadia.

Nadia juga merasa terganggu dengan kehadiran orang-orang yang bersawer tersebut. Hal demikian sudah kali ketiga terjadi padanya dalam Peringatan Hari Besar Islam (PHBI).

“Itu memang sudah keterlaluan, tidak ada adabnya. Saya pun sangat merasa terganggu, tapi saya gak bisa langsung negur pada saat itu juga, karena pada saat saya disawer masih ngaji belum beres,” jelasnya.

“Jadi, setelah saya selesai ngaji terus saya turun baru saya langsung tegur dan marah sama panitianya semua, bahwa saya merasa direndahkan dengan perilaku panitia yang nyawer saya tadi. Cuma sayangnya tidak ada yang memvideokan pas saya sedang tegur itu,” beber Nadia.

Hal itu, bagi Nadia, sangat mengganggu mengingat melantunkan ayat suci Al-Qur’an dengan tilawah mujawwad (lagu) dan hafalan membutuhkan konsentrasi penuh.

“Saya pun sebelumnya gak tahu setiap kalau mau disawer. Kalau saya tahu pasti saya larang. Karena saya juga kan ngaji butuh konsentrasi, butuh ingat hafalan yang saya baca, butuh nafas juga buat ngaji,” jelas dia. (Al)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here