Liputan Media Inggris tentang Muslim dan Islam 60% Negatif

136

Muslim Obsession – Liputan Muslim dan Islam di Inggris sebagian besar negatif, dengan media online hampir mencapai 60% dan klip televisi hanya di bawah angka 50%, demikian laporan oleh Pusat Pemantauan Media Dewan Muslim Inggris (CfMM), Rabu (1/12/2021).

Penelitian ini menganalisis lebih dari 48.000 artikel online dan 5.500 klip siaran selama rentang waktu dari 2018 hingga 2020.

Kantor berita Reuters, Associated Press, dan Agence France-Presse (AFP) dinobatkan sebagai yang paling mungkin menerbitkan artikel negatif tentang Muslim, dengan alasan bahwa mereka mengatur framing Muslim dan Islam.

Saluran ini digunakan oleh banyak outlet berita dan jaringan penyiaran, membuat gelombang besar di media yang kebanyakan menyalin dan menerbitkan artikel satu lawan satu.

BACA JUGA: Erdogan: Virus Islamofobia Sama Bahayanya dengan Virus Corona

“Temuan kunci lainnya menunjukkan bahwa 7% dari semua artikel yang dianalisis termasuk satu atau lebih generalisasi tentang Muslim, Islam dengan “pelanggar terburuk adalah aliran yang condong ke kanan atau agama,” kata laporan itu, dilansir Daily Sabah.

Persentase generalisasi tertinggi dilakukan pada topik terorisme atau ekstremisme dengan 25%, diikuti oleh politik dengan 18%. Setelah itu dengan 17% muncul topik Timur Tengah dan agama dengan 15%.

Laporan setebal 162 halaman itu menunjukkan secara rinci betapa biasnya pelaporan itu – dengan mingguan Inggris “The Spectator” menjadi yang terburuk dalam “bias antagonis” dan “bias mendukung” terhadap Muslim dan Islam.

Setelah publikasi laporan, editor The Sunday Times dan Daily Mirror menyuarakan dukungan mereka dan menyerukan pelaporan yang lebih adil. Emma Tucker dari The Sunday Times berkata: “Saya menyambut baik laporan ini – dengan pengetahuan penuh bahwa itu berisi kritik terhadap pers, termasuk makalah saya sendiri.”

“Laporan oleh Center for Media Monitoring ini menunjukkan betapa kita sebagai jurnalis harus mempertanyakan diri kita sendiri dan pekerjaan yang kita hasilkan dalam kaitannya dengan pemberitaan Muslim dan Islam,” kata pemimpin redaksi The Mirror, Alison Philips.

Selain membuat daftar statistik yang ditemukan, CfMM telah menyuarakan rekomendasi untuk outlet media.

Pertama untuk menghindari menghubungkan kepercayaan Muslim biasa dengan kejahatan, terorisme atau ekstremisme, kecuali ada alasan khusus yang dapat dibenarkan untuk melakukannya.

Kedua, menyediakan platform untuk perspektif dan suara Muslim dengan yang ketiga mendukung ini dengan representasi yang lebih tinggi dari editor Muslim.

Akhirnya mendorong kesadaran dan merefleksikan potensi bias, disengaja atau tidak disengaja, dan jika diperlukan memberikan pelatihan.

Ketua CfMM Rizwana Hamid mengatakan mengenai laporan itu bahwa pihaknya tidak berusaha menyalahkan satu pemain pun di media.

“CfMM tetap berkomitmen pada media bebas yang melaporkan tanpa rasa takut atau mendukung dan meminta pertanggungjawaban mereka yang memegang kekuasaan,” tutur Hamid, seraya menambahkan bahwa sudah saatnya industri mengakui bahwa, “terkadang dan terlalu sering ketika menyangkut Muslim dan Islam, itu salah.”

“Profesional media harus menyambut pengawasan ini, dan menerapkan rekomendasi ini untuk meningkatkan standar jurnalistik,” tegas dia.

Penulis laporan Faisal Hanif menekankan bahwa baik Muslim maupun Islam tidak boleh kebal terhadap kritik atau penyelidikan, tetapi “kami berharap ini dilakukan secara adil dan hati-hati, tanpa menggunakan kiasan dan generalisasi yang sudah usang.” (Vina)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here