Larangan Perjalanan untuk Cegah Varian Omicron, Ilmuwan: Sudah Terlambat! 

126

Muslim Obsession – Sementara lebih dari 50 negara telah meningkatkan kontrol perbatasan setelah varian Omicron dari coronavirus, tetapi para ilmuwan mengatakan pembatasan perjalanan telah terlambat dan bahkan dapat memperlambat studi tentang super mutan baru.

Tim ilmuwan mengatakan pembatasan – terutama yang hanya menargetkan pelancong dari segelintir negara – tidak mungkin membuat Omicron keluar, dan menimbulkan biaya yang signifikan bagi negara-negara yang bersangkutan, demikian laporan Nature, dikutip Senin (6/12/2021).

Larangan perjalanan juga berisiko memperlambat penelitian mendesak tentang Omicron, dengan membatasi kedatangan pasokan laboratorium yang diimpor.

“Saya tidak terlalu optimis bahwa cara langkah-langkah ini diluncurkan sekarang akan berdampak,” kata Karen Grepin, seorang ekonom kesehatan di Universitas Hong Kong.

“Sudah terlambat. Variannya beredar secara global,” tambah Kelley Lee, yang mempelajari kesehatan global di Simon Fraser University di Burnaby, Kanada.

Sebagian besar larangan perjalanan menargetkan Afrika Selatan, yang meningkatkan peringatan tentang Omicron pada 24 November, dan Botswana, yang juga melaporkan kasus awal.

Banyak negara juga melarang pengunjung dari negara tetangga Lesotho, Eswatini, Zimbabwe, dan Namibia.

Para peneliti mengatakan pembatasan perbatasan mungkin menghalangi negara-negara untuk memperingatkan dunia tentang varian di masa depan.

Mereka juga akan memperlambat penelitian yang mendesak, karena beberapa pesawat yang membawa kargo – termasuk persediaan laboratorium yang diperlukan untuk pengurutan – sekarang tiba di Afrika Selatan.

Beberapa peneliti berlomba untuk memahami bagaimana penularan dan kemampuan Omicron untuk menghindari kekebalan yang dibuat oleh vaksin berbeda dari varian SARS CoV-2 yang sudah ada sebelumnya. Mereka juga menyelidiki tingkat keparahan relatif dari penyakit yang disebabkan oleh Omicron.

“Larangan perjalanan secara paradoks akan mempengaruhi kecepatan para ilmuwan untuk menyelidikinya,” kata Shabir Madhi, dari Universitas Witwatersrand di Johannesburg, Afrika Selatan.

Sementara pembatasan paling efektif ketika diterapkan dengan cepat, penutupan perbatasan terkait Omicron sudah terlambat, karena para peneliti mungkin juga berjuang untuk berbagi sampel dengan kolaborator global.

Varian tersebut kini telah terdeteksi di hampir 38 negara, termasuk India, AS, Belanda, Inggris, Australia, dan Jepang. Beberapa negara tertular infeksi bahkan sebelum Afrika Selatan melaporkan varian tersebut ke WHO.

“Begitu negara mulai mencarinya, mereka menemukannya, jadi keuntungan waktu mungkin hilang,” ujar Grepin.

Pembatasan juga mungkin paling efektif untuk memperlambat jumlah kasus awal di suatu negara ketika mereka mengurangi total volume kedatangan internasional, daripada ketika mereka memilih dan memilih negara tertentu.

“Langkah-langkah pengendalian perbatasan harus digunakan bersamaan dengan upaya untuk memperkuat intervensi kesehatan masyarakat seperti jarak sosial, pemakaian masker dan vaksinasi,” kata Grepin, karena studi genom telah menunjukkan bahwa kasus pada akhirnya akan lolos. (Vina)

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here