Ketum PBNU Ingatkan Para PCNU Jauhi Politik Praktis Jelang Pilpres

214

Jakarta, Muslim Obsession – Ketua Umum Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU), KH Yahya Cholil Staquf mengingatkan agar kader, terlebih lagi para pengurus NU tidak terlibat atau sebaiknya menjauhi politik praktis menjelang Pemilu Presiden (Pilpres) 2024.

Pihaknya tidak segan memberikan sanksi tegas dengan peringatan tertulis pertama dan selanjutnya jika ada pengurus yang melanggar aturan. Yaqut ingin, NU tidak memihak atau memberi dukungan kepada salah satu calon.

“Langsung kami terbitkan surat peringatan tertulis tahap satu, diulangi lagi surat tertulis tahap dua, diulangi lagi dibekukan. Pokoknya tidak boleh,” kata Yahya saat berkunjung ke kantor PCNU Kabupaten Kediri, Jawa Timur, Ahad (6/3/2022) malam WIB.

PBNU pernah memanggil Ketua PCNU Kabupaten Banyuwangi dan Sidoarjo, yang diduga terkait dengan dugaan keterlibatan dalam politik praktis dukung mendukung bakal calon presiden (capres).

Ketua PCNU Banyuwangi dipanggil setelah PBNU menerima laporan agenda politik Pilpres 2024 yang melibatkan struktur PCNU Banyuwangi. Bahkan terdapat kegiatan yang digelar di kantor PCNU Banyuwangi pada Rabu (19/1/2022), dengan mendatangkan salah satu bakal capres.

Sementara itu, untuk pemanggilan PCNU Sidoarjo dari laporan kegiatan yang diinisiasi DPC PKB Sidoarjo dan melibatkan seluruh MWCNU se-Kabupaten Sidoarjo. Untuk itu, Yahya meminta, Ketua PCNU Banyuwangi dan Sidoarjo segera memberikan laporan tertulis dan lengkap, untuk menyampaikan secara langsung kepadanya di kantor PBNU.

Selain sikap tegas untuk tidak terlibat politik praktis, Yahya juga mensosialisasikan program setelah Muktamar NU selesai. “Dua bulan sesudah Muktamar, PBNU telah berhasil mendapatkan agenda kerja yang sangat signifikan, sehingga insya Allah dalam eksekusinya akan membuat kita sibuk selama lima tahun mendatang,” kata Yahya.

Dia mengatakan, program yang disusun itu mencakup berbagai hal misalnya pengembangan kampung nelayan yang mencapai 90 titik di seluruh Indonesia. Kemudian, pemanfaatan hutan sosial di seluruh Indonesia hingga 5.000 hektare dan beragam program lainnya. Pihaknya juga mengatakan, PBNU juga mempunyai program untuk mencetak 10 ribu wirasantri.

Mereka bukan hanya diberikan pelatihan tapi dididik menjadi pengusaha. Dalam kegiatan itu, juga dihadiri sejumlah pengurus PCNU dari sekitar Kediri yakni Kota Kediri dan daerah lainnya. Acara juga berlangsung dengan protokol kesehatan yang ketat. Hadir pula sejumlah pengurus PBNU lainnya termasuk KH Anwar Iskandar yang juga Pengasuh Pondok Pesantren Al Amin Ngasinan, Kota Kediri. (Albar)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here