Jalan Kaki Teratur Bisa Cegah Diabetes pada Lansia

240

Muslim Obsession – Menurut penelitian baru, berjalan secara teratur dapat membantu mencegah diabetes tipe 2 di antara usia 70 dan 80 tahun. Studi ini telah diterbitkan dalam ‘Diabetes Care Journal’.

“Angka kunci dari penelitian kami adalah bahwa untuk setiap 1.000 langkah per hari, hasil kami menunjukkan risiko diabetes 6 persen lebih rendah pada populasi ini. Artinya, jika rata-rata orang dewasa yang lebih tua mengambil 2.000 langkah lagi setiap hari selain apa yang sudah mereka lakukan, mereka mungkin mengharapkan pengurangan 12 persen risiko diabetes,” kata penulis pertama Alexis C. Garduno, penulis ketiga. -mahasiswa tahun di University of California San Diego dan program doktor bersama Universitas Negeri San Diego dalam kesehatan masyarakat.

Sebuah tim peneliti multi-institusi menganalisis data dari Women’s Health Initiative yang bertujuan untuk mengkarakterisasi aktivitas fisik dan kesehatan kardiovaskular pada wanita pascamenopause.

Untuk studi prospektif saat ini, kelompok beragam wanita 65 dan lebih tua, yang tidak memiliki diagnosis diabetes dan yang hidup mandiri, diminta untuk memakai akselerometer tingkat penelitian selama 24 jam per hari di pinggul kanan selama satu minggu. Kesehatan mereka diikuti hingga tujuh tahun.

“Kami ingin memahami sejauh mana melangkah, atau berjalan, terkait dengan diabetes. Dan, apakah 10.000 langkah sehari benar-benar diperlukan bagi orang untuk mengurangi risiko diabetes?” kata penulis senior John Bellettiere, PhD, MPH, asisten profesor epidemiologi di Herbert Wertheim School of Public Health and Human Longevity Science di UC San Diego, dilansir Siasat.

Tujuan utama dari penelitian ini adalah untuk menilai hubungan antara total langkah yang diambil per hari dan perkembangan diabetes.

Tujuan sekunder adalah untuk mengevaluasi apakah intensitas langkah atau irama mempengaruhi risiko diabetes.

Dari 4.838 wanita dalam penelitian ini, 395 atau 8 persen menderita diabetes.

Orang dewasa 65 dan lebih tua sering hidup dengan tantangan mobilitas atau kecacatan. Saat aktivitas fisik menurun, risiko diabetes tipe 2 meningkat.

Menurut American Diabetes Association, 1,5 juta orang didiagnosis menderita diabetes setiap tahun.

“Jika kami memperkirakan sepertiga dari populasi itu adalah orang dewasa yang lebih tua, itu berarti 500.000 orang tua yang baru didiagnosis menderita diabetes setiap tahun. Jika semuanya meningkatkan langkahnya sebanyak 2.000 langkah per hari dan perkiraan 12 persen kami terbukti biasa saja, kami berharap 60.000 orang setiap tahun tidak terkena diabetes karena peningkatan langkah itu,” kata Bellettiere.

Studi pencegahan sebelumnya telah menunjukkan bahwa aktivitas fisik secara teratur, bersama dengan diet yang lebih baik, mengurangi risiko diabetes pada orang dewasa.

Faktanya, Departemen Kesehatan dan Layanan Kemanusiaan Amerika Serikat merekomendasikan setidaknya 150 menit aktivitas fisik sedang hingga berat per minggu untuk mengurangi risiko berbagai penyakit kronis, termasuk diabetes.

“Usia memainkan peran penting dalam tingkat intensitas aktivitas fisik,” ujar Bellettiere.

“Apa yang dimaksud dengan aktivitas intensitas sedang untuk orang dewasa yang lebih tua sangat berbeda dari aktivitas intensitas sedang untuk orang dewasa paruh baya atau dewasa muda. Penyandang disabilitas mobilitas, tidak perlu berjalan jauh, secepat, atau menanjak untuk melakukan aktivitas dengan intensitas sedang hingga berat,” ujarnya.

“Ketika kita berbicara tentang langkah-langkah dengan intensitas sedang hingga kuat, kita berbicara tentang jenis langkah yang menyebabkan Anda bernapas sedikit berat dan mempersulit Anda untuk terlibat dalam percakapan. Untuk rata-rata orang berusia 70 hingga 80 tahun, berjalan di sekitar blok satu kali saja adalah aktivitas dengan intensitas sedang hingga kuat,” tambahnya.

Karena semua langkah penting, tidak hanya yang diambil untuk berolahraga, akselerometer yang digunakan dalam penelitian ini menghitung langkah sepanjang hari, apakah seseorang di rumah berpindah dari kamar ke kamar, berjalan-jalan di luar ruangan, atau bergerak di sekitar toko kelontong.

Percobaan terkontrol acak tambahan diperlukan untuk menentukan jumlah pasti langkah yang diperlukan untuk pengurangan risiko, kata para peneliti. Di masa depan, dokter mungkin dapat mempersonalisasi rencana aktivitas fisik dengan menganalisis bagaimana risiko genetik individu atau riwayat keluarga diabetes memengaruhi jumlah langkah yang diperlukan per hari untuk mengurangi risiko diabetes, kata Garduno.

“Sangat penting, bahkan jika Anda telah mencegah diabetes, untuk tetap melakukannya dan memasukkan langkah teratur sebagai bagian dari jadwal harian Anda dan menjadikannya rutinitas,” kata Garduno.

“Tidak cukup bagi seseorang untuk berjalan-jalan seminggu sekali. Studi kami menunjukkan bahwa melangkah teratur menunjukkan risiko diabetes yang lebih rendah pada orang dewasa yang lebih tua,” tambah Garduno.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here