Ilmuwan Temukan Jantung Ikan Tertua Berusia 380 Juta Tahun

98

Muslim Obsession – Para ilmuwan meyakini bahwa temuan jantung ikan fosil yang berusia 380 juta tahun adalah jantung tertua yang pernah ditemukan.

Organ berotot itu berasal dari fosil ikan berahang yang berenang di perairan selama periode Devon, antara 419 juta dan 359 juta tahun lalu.

Di samping jantung yang “terpelihara dengan indah”, para peneliti juga menemukan perut, usus, dan hati yang terpisah.

Menurut para ilmuwan, temuan yang diterbitkan dalam jurnal Science, menunjukkan organ-organ tersebut berasal dari tubuh ikan dari keluarga arthrodire – kelompok ikan lapis baja yang telah punah yang memiliki anatomi mirip dengan hiu modern.

Harapannya adalah penemuan itu bisa menjelaskan bagaimana makhluk berevolusi.

Profesor peneliti utama Kate Trinajstic dari Curtin University di Australia menggambarkan temuan mereka sebagai “luar biasa” karena sangat jarang menemukan jaringan lunak spesies purba yang terawetkan dengan baik.

Trinajstic berkata: “Sebagai ahli paleontologi yang telah mempelajari fosil selama lebih dari 20 tahun, saya benar-benar takjub menemukan jantung 3D dan terawetkan dengan indah pada leluhur berusia 380 juta tahun.

Evolusi sering dianggap sebagai serangkaian langkah kecil, tetapi fosil kuno ini menunjukkan ada lompatan yang lebih besar antara vertebrata yang tidak berahang dan berahang.

“Ikan-ikan ini benar-benar memiliki hati di mulut dan di bawah insang mereka – seperti hiu hari ini,” ujarnya, dilansir Daily Sabah, Senin (19/9/2022).

Berdasarkan apa yang mereka temukan, para peneliti membuat model 3D dari ikan berahang, yang menunjukkan jantung terdiri dari dua ruang, dengan yang lebih kecil duduk di atas.

Trinajstic mengatakan temuan mereka menawarkan “jendela unik” tentang bagaimana daerah kepala dan leher mulai berevolusi untuk mengakomodasi rahang.

Dia berkata: “Untuk pertama kalinya, kami dapat melihat semua organ bersama-sama pada ikan berahang primitif dan kami sangat terkejut mengetahui bahwa mereka tidak begitu berbeda dari kami.

“Namun, ada satu perbedaan penting – hati yang besar dan memungkinkan ikan untuk tetap mengapung, seperti hiu hari ini.

“Beberapa ikan bertulang saat ini seperti lungfish dan bircher memiliki paru-paru yang berevolusi dari kantung renang, tetapi penting bahwa kami tidak menemukan bukti paru-paru pada ikan lapis baja yang telah punah yang kami periksa, yang menunjukkan bahwa mereka berevolusi secara independen pada ikan bertulang di di kemudian hari.”

Fosil-fosil itu ditemukan di Formasi Gogo di wilayah Kimberley, Australia Barat, sebuah terumbu karang yang melestarikan fauna dan flora unik dari periode Devon akhir.

BAGIKAN

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here