Guru Australia Paksa Siswa Nonton Film Kartun Nabi Muhammad ﷺ

69

Muslim Obsession – Siswa Muslim merasa trauma di sekolahnya di Melbourne, Australia ketika gurunya memaksa kelasnya untuk menonton video yang menghina Nabi Muhammad dan juga berulang kali mengatakan “bahwa Muslim membunuh orang yang menggambar kartun ini.”

Sara Ammar, seorang siswa Australia kelas 11 asal Pakistan mengatakan kepada Anadolu Agency (AA) apa yang dia alami di kelas pada hari itu ketika gurunya memaksa mereka untuk menonton gambar yang menghina Nabi Muhammad.

Ammar (16) mengatakan bahwa ketika dia memasuki kelas media pada 14 Oktober, dia mengira kelas akan berjalan seperti biasa, tetapi pada jam kedua, kursus berubah.

“Guru saya mengajar pelajaran dulu. Kemudian dia memproyeksikan kartun ini di layar dan berkata, ‘Ini Nabi Muhammad,'” kata Ammar.

Mengungkapkan bahwa dia terganggu dengan melihat gambar-gambar menghina yang diterbitkan di majalah Charlie Hebdo, Ammar mengatakan bahwa dia ingin meninggalkan kelas, tetapi gurunya membiarkan permintaan ini tidak dijawab.

“(Guru saya) terus mengatakan bahwa Muslim membunuh orang yang menggambar kartun ini. Dia membicarakannya sepanjang waktu. Saya tidak bisa tinggal di kelas.” Ammar mengatakan bahwa ada beberapa siswa Muslim lain di kelasnya selain dirinya sendiri.

Menekankan bahwa siswa lain juga tidak bisa berkata-kata terhadap perilaku guru, gadis muda itu berkata: “Guru masih mengatakan bahwa orang yang tidak bersalah dibunuh oleh Muslim. Ini sangat tidak sopan.”

Ammar, yang ingin anak-anak lain tidak mengalami situasi serupa, mengatakan: “Ini sangat traumatis, saya tidak ingin ada yang terkena.”

Ayah siswa, Mohammed Ammar, mengatakan bahwa putrinya, menangis ketika dia pergi menjemputnya dari sekolah, dan berkata: “Gurunya memaksanya untuk menonton gambar yang menghina Nabi Muhammad.”

Ayahnya mengatakan bahwa dia segera menelepon sekolah, tetapi tidak dapat menghubungi siapa pun karena ditutup, dan kemudian mengadu ke departemen terkait.

Ammar mengatakan Departemen Pendidikan Victoria meminta maaf, dan beberapa pejabat pemerintah telah menghubunginya dan bahkan mengunjungi rumahnya.

Selain itu, Muhammed Ammar mengatakan bahwa dia telah menerima surat dari seorang anggota parlemen dan mereka juga prihatin dengan masalah ini.

“Saya ingin meningkatkan kesadaran di komunitas Muslim. Kami menunggu permintaan maaf resmi dari sekolah dan kami ingin guru itu diskors,” kata Ammar.

Menekankan bahwa kejadian ini “menyakitkan” bagi komunitas Muslim, Ammar menekankan bahwa guru harus dicopot dari jabatannya untuk setidaknya belajar dari kejadian ini.

Menegaskan bahwa keluarga siswa lain tidak bereaksi terhadap proyeksi gambar di layar, Ammar mengatakan dia akan melanjutkan perjuangannya.

“Kami tidak bisa menerima penghinaan terhadap Islam atau Nabi Muhammad,” kata Ammar.

Ammar berterima kasih kepada Dewan Islam Victoria (ICV) karena mendukung mereka dalam insiden ini.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here