Duduk Terlalu Lama, Bahaya Lho Bagi Kesehatan!

35
Duduk depan Komputer (Foto: Istimewa)

Muslim Obsession – Semakin banyak penelitian menunjukkan bahwa duduk terlalu lama, khususnya bagi banyak pekerja di kantor, berbahaya bagi kesehatan, bahkan bagi mereka yang sering berolahraga.

Berjalan cepat setiap setengah jam dapat membantu mengurangi efek negatif dari duduk terlalu lama pada kesehatan kita, menurut sebuah penelitian baru-baru ini.

Dalam penelitian terbaru, relawan yang berdiri dan berjalan kaki lima menit setiap setengah jam mengalami penurunan kadar gula darah dan tekanan darah dibandingkan mereka yang tetap duduk sepanjang hari.

Studi kecil, yang diterbitkan dalam Medicine & Science in Sports & Exercise, juga menemukan bahwa berjalan kaki selama satu menit setiap jam mengurangi tekanan darah tetapi tidak menurunkan gula darah.

“Jika Anda memiliki pekerjaan yang mengharuskan Anda untuk duduk hampir sepanjang hari atau memiliki gaya hidup yang tidak banyak bergerak, ini adalah salah satu strategi yang dapat meningkatkan kesehatan Anda dan mengimbangi bahaya kesehatan dari duduk,” menurut penulis utama studi tersebut, Keith Diaz, seorang profesor kedokteran perilaku di Columbia University Vagelos College of Physicians and Surgeons, dilansir Doha News, Jumat (10/1/2023).

Diaz percaya bahwa setidaknya sebagian alasannya adalah karena kita tidak menggunakan otot kaki saat duduk.

Dia menyatakan bahwa otot adalah pengatur kadar gula darah yang penting. “Hal-hal tidak berfungsi dengan baik jika kita tidak menggunakannya,” tambahnya.

Bergerak di sekitar menurunkan tekanan darah dan meningkatkan sirkulasi, menurut Diaz. Darah menggenang di kaki saat Anda duduk. “Kontraksi otot kaki yang teratur membantu membangun kembali aliran darah normal.”

Diaz dan timnya menguji empat “camilan aktivitas” yang berbeda pada 11 sukarelawan untuk menentukan cara paling efektif untuk menangkal efek negatif dari duduk lama: satu menit berjalan setiap 30 menit duduk, satu menit setelah 60 menit duduk, lima menit setelah 30 menit duduk, dan lima menit setelah 60 menit duduk.

Hasil masing-masing taktik tersebut dibandingkan dengan hasil duduk terus menerus.

11 sukarelawan dewasa datang ke lab dan duduk di kursi ergonomis selama delapan jam, hanya bangun untuk istirahat kamar mandi dan aktivitas makanan ringan apa pun yang diperintahkan untuk mereka selesaikan.

11 peserta menyelesaikan periode delapan jam di mana mereka hanya bangun untuk istirahat kamar mandi, serta masing-masing strategi satu per satu.

Sepanjang setiap tahap penelitian, tekanan darah dan kadar gula darah dipantau. Berjalan lima menit untuk setiap 30 menit duduk adalah strategi terbaik.

Perbedaan dramatis antara pendekatan ini dan duduk sepanjang hari terlihat pada bagaimana tubuh relawan menangani makanan berat, dengan penurunan tekanan darah sebesar 58%.

Membandingkan semua strategi berjalan dengan duduk selama delapan jam penuh, tekanan darah berkurang secara signifikan sebesar 4 hingga 5 poin.

Kecuali berjalan satu menit setiap jam, semua jenis camilan aktivitas secara signifikan mengurangi kelelahan dan mengangkat suasana hati.

Studi tersebut menunjukkan bahwa berpindah-pindah itu bermanfaat, tetapi Diaz berspekulasi bahwa beberapa manajer mungkin tidak menyetujui karyawan meninggalkan meja mereka.

“Perubahan budaya tempat kerja adalah langkah penting berikutnya bagi kami,” pungkasnya.

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here