Buya Syafii Sukses Bawa Muhammadiyah ke Jalur Khittahnya

92
Buya Syafii Maarif. (Foto: Suara Muhammadiyah)

Jakarta, Muslim Obsession – Mantan Ketua Umum Pengurus Pusat (PP) Muhammadiyah Ahmad Syafii Maarif atau Buya Syafii wafat pada Jumat pukul 10.15 WIB di RS PKU Muhammadiyah Gamping, Yogyakarta. Buya Syafii meninggal pada usianya yang ke 86 tahun lantaran sakit yang diteritannya.

Buya Syafii rencananya akan dimakamkan di Pemakaman Husnul Khotimah yang terletak di Dusun Donomulyo, Kapanewon Nanggulan, Kabupaten Kulon Progo selepas waktu Shalat Ashar nanti. Buya Syafii sebelumnya juga sempat dirawat di rumah sakit karena terkena serangan jantung ringan pada akhir Maret lalu.

Semasa hidupnya, Buya Syafii dikenal orang sebagai seorang ulama moderat dan seorang sejarawan. Pria kelahiran tanah Minangkabau ini mengawali kariernya sebagai guru di sekolah Muhammadiyah di Lombok 1957 silam.

Ia juga tercatat menjadi Dosen Sejarah dan Kebudayaan Islam Universitas Islam Indonesia Yogyakarta pada periode 1964-1969. Buya Syafii kemudian menghabiskan sekitar 27 tahun sebagai pengajar di IKIP Yogyakarta, ia mengampu sejarah Asia Tenggara hingga filsafat sejarah.

Buya Syafii juga meraih gelar doktornya dari Program Studi Bahasa dan Peradaban Timur Tengah, Universitas Chicago, AS, dengan disertasi: Islam as the Basis of State: A Study of the Islamic Political Ideas as Reflected in the Constituent Assembly Debates in Indonesia.

Buya Syafii kemudian meniti kariernya di organisasi keagamaan Muhammadiyah pada 1995 silam dengan menjabat sebagai Wakil Ketua PP Muhammadiyah. Kariernya moncer saat ia menduduki pucuk pimpinan Muhammadiyah pada 1998-2000.

Dalam waktu dua tahun, Buya Syafii dinilai berhasil membawa Muhammadiyah ke jalur khittahnya. Ia mewakili tokoh Muhammadiyah yang punya pikiran moderat, tidak berpikir sempit dalam menyikapi perbedaan keberagaman.

Keberhasilannya tersebut membuat para peserta muktamar Muhammadiyah kembali meminang Buya Syafii menjadi Ketua Umum PP Muhammadiyah 2000-2005.

Adapun setelah meninggalkan posisinya sebagai Ketua Umum PP Muhammadiyah, ia kemudian aktif dalam komunitas Maarif Institute. Di samping itu, ia aktif menulis dan juga telah menuangkan pikirannya dalam bentuk buku.

Pada November 2016 lalu, nama Buya Syafii juga menjadi obrolan publik usai ia membela Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok dengan mengatakan bahwa Ahok tidak melakukan penistaan agama. Pandangannya ini melawan pendapat mayoritas tokoh Islam lainnya.

Buya Syafii juga tercatat pernah menolak tawaran Presiden Joko Widodo sebagai Dewan Pertimbangan Presiden pada 2015. (Albar)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here