Ahli Kesehatan: Ketergantungan pada Google Bisa Melemahkan Memori Otak

323

Muslim Obsession – Ketergantungan yang berlebihan pada Google dapat melemahkan ingatan seseorang, terutama di kalangan wanita.

“Di masa lalu yang indah di abad sebelumnya, kami sangat mengandalkan ingatan dalam studi kami. Sekarang, telah terjadi transformasi besar, seseorang dapat menggunakan ‘paman Google’ untuk mengambil informasi apa pun, jadi kami mengalami penurunan dalam penggunaan memori,” ujar Dr. Jamil Babli, Direktur pusat penelitian Neuroscience Doha, mengatakan kepada Radio Qatar, dikutip Selasa (31/1/2023).

Pakar kesehatan mencatat bahwa wanita lebih rentan kehilangan ingatan akibat ketergantungan berat pada mesin pencari karena dianggap tidak mampu menahan trauma dan tekanan mental.

“Kita tahu bahwa sistem saraf wanita kurang fleksibel dibandingkan pria. Pria lebih bisa menanggung trauma dan masalah hidup [daripada wanita]. Tekanan harian yang kita jalani ini terakumulasi di otak kita dan memengaruhi kemampuan kita untuk mengambil informasi pada waktu yang kita inginkan,” katanya.

Komentar Dr. Babil menggambarkan fenomena “amnesia digital” atau “efek Google”.

Menggali “efek Google”, studi lain oleh Lab Kaspersky, 2017 menemukan bahwa setidaknya 30% orang melupakan fakta online segera setelah mendapatkannya.

Istilah “amnesia digital” telah diciptakan oleh para ahli setelah analisis kognitif atas dampak ketergantungan pada teknologi, baik untuk mengingat janji atau mengakses informasi dan perkembangan otak.

Di luar pencarian Google, sebuah laporan oleh The Guardian tahun lalu menunjukkan kesusahan yang disebabkan oleh pengguliran terus menerus pada ponsel cerdas, meskipun para peneliti masih terbagi atas hubungan antara keduanya.

Beberapa ilmuwan percaya bahwa telepon pintar berfungsi sebagai alat untuk membantu mengingat informasi dasar, meskipun yang lain menyatakan keprihatinan mereka atas ketergantungan pada teknologi daripada penggunaan memori secara tradisional.

“Begitu Anda berhenti menggunakan ingatan Anda, itu akan menjadi lebih buruk, yang membuat Anda menggunakan perangkat Anda lebih banyak lagi,” kata Profesor Oliver Hardt, yang mempelajari neurobiologi ingatan dan lupa di Universitas McGill di Montreal, seperti dikutip oleh The Guardian.

Profesor Hardt menggunakan GPS sebagai contoh, yang juga dapat “mengurangi kepadatan materi abu-abu di hippocampus.”

“Berkurangnya kepadatan materi abu-abu di area otak ini sejalan dengan berbagai gejala, seperti peningkatan risiko depresi dan psikopatologi lainnya, tetapi juga bentuk demensia tertentu. Sistem navigasi berbasis GPS tidak mengharuskan Anda untuk membentuk peta geografis yang rumit,” jelas Hardt.

Di sisi lain, ahli saraf Cambridge, Barbara Sahakian, mendukung klaim ponsel pintar yang merampok orang untuk hadir pada saat itu, yang semakin menghambat kemampuan mereka untuk mengingat peristiwa.

“Satu grup mendapat pesan instan sebelum dimulai, satu mendapat pesan instan selama tugas, dan satu tidak mendapat pesan instan, lalu ada tes pemahaman. Apa yang mereka temukan adalah bahwa orang-orang yang mendapatkan pesan instan tidak dapat mengingat apa yang baru saja mereka baca,” kata Sahakian, mengutip sebuah eksperimen tahun 2010.

Secara terpisah, penelitian tahun lalu menganalisis fenomena kesehatan selama wabah Covid-19, yang secara fisik mengisolasi populasi secara global untuk jangka waktu yang lama, membuat mereka bergantung pada perangkat mereka untuk bersosialisasi.

Selama awal wabah, siswa terpaksa mengadopsi pembelajaran virtual, yang secara luas dianggap mengganggu pendidikan tradisional.

“Selain efek buruk pada ingatan, amnesia digital menyebabkan perilaku yang mengganggu seperti kurangnya fokus, ketidaksabaran, dan peningkatan agresi. Kecemasan, depresi, gangguan stres pascatrauma, dan serangan panik juga dikaitkan dengan amnesia digital.”

Beberapa kerugian dari ketergantungan teknologi termasuk gangguan tidur, gangguan memori, dan ketidakstabilan emosi.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here