750 Orang Malawi Meninggal Akibat Wabah Kolera Terburuk dalam Dua Dekade

50

Muslim Obsession – Sekitar 750 orang telah meninggal akibat kolera dalam wabah terburuk yang mempengaruhi Malawi dalam dua dekade.

Kepala Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) Tedros Adhanom Ghebreyesus menggambarkan negara Afrika tenggara itu sebagai salah satu yang paling terpukul di tengah epidemi global yang sedang berlangsung yang “lebih meluas dan mematikan dari biasanya.”

Menteri Kesehatan Malawi Khumbize Kandodo Chiponda memerintahkan penutupan banyak bisnis yang kekurangan air bersih, toilet, dan fasilitas pembuangan sampah yang higienis dan mengumumkan pembatasan penjualan makanan yang sudah dimasak.

“Kami terus mencatat peningkatan jumlah kasus di seluruh negeri, meskipun ada tanda-tanda penurunan penularan dan kematian di beberapa daerah,” kata Chiponda dalam sebuah pernyataan dan mendesak kepatuhan terhadap tindakan sanitasi dan kebersihan, dikutip Sabtu (14/1/2023).

Chiponda mengatakan 17 orang telah meninggal akibat 589 kasus baru penyakit yang ditularkan melalui air “dalam 24 jam terakhir.”

Dia mengatakan negara itu telah mencatat 22.759 pasien sejak awal wabah pada Maret tahun lalu.

Angka menunjukkan bahwa baru-baru ini sekitar 15 orang meninggal setiap hari, dengan 155 kematian tercatat dalam sepuluh hari terakhir. Selain itu, hampir 1.000 orang dirawat di rumah sakit pada hari Rabu.

Minggu ini, Direktur Jenderal WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus mengatakan 31 negara telah melaporkan wabah kolera sejak Desember, meningkat 50% dari tahun-tahun sebelumnya.

“Meskipun kami pernah mengalami wabah kolera yang besar sebelumnya, kami belum pernah melihat wabah kolera dalam jumlah besar secara bersamaan,” kata Tedros, menambahkan bahwa Malawi, Haiti, dan Suriah termasuk di antara negara-negara yang paling parah terkena dampaknya.

Tahun lalu, WHO dan mitranya beralih ke satu dosis vaksin kolera standar daripada dua dosis biasa karena masalah pasokan.

“Produksi saat ini berada pada kapasitas maksimum, dan terlepas dari keputusan yang belum pernah terjadi sebelumnya ini, stoknya tetap sangat rendah,” kata Tedros, menambahkan bahwa empat negara lagi telah meminta vaksin dalam beberapa minggu terakhir.

WHO sebelumnya menyalahkan lonjakan global kolera yang belum pernah terjadi sebelumnya pada krisis kemanusiaan yang kompleks di negara-negara dengan sistem kesehatan yang rapuh yang diperparah oleh perubahan iklim.

Suhu yang lebih hangat dan curah hujan yang meningkat memudahkan bakteri penyebab kolera berkembang biak dan menyebar.

Direktur CDC Afrika Ahmed Ogwell Ouma mengatakan kepada wartawan selama pengarahan online mingguan pada hari Kamis bahwa 14 negara Afrika melaporkan kasus kolera.

Banyak di antaranya disebabkan oleh banjir di seluruh benua. Selain itu, sebagian besar dari 1,3 miliar orang di benua itu tidak memiliki akses ke air bersih, sanitasi, dan kebersihan yang baik.

Ouma mengatakan 393 kematian dari lebih dari 4.000 kasus baru dilaporkan selama seminggu terakhir di Afrika, di mana Malawi adalah pusat wabah.

“Negara berpenduduk sekitar 20 juta orang itu mencatat 71% kasus dan 88% kematian dalam sepekan terakhir,” kata Ouma.

Beberapa orang menyalahkan kurangnya layanan penting seperti air bersih dan sanitasi atas wabah di ibu kota, Lilongwe.

“Saya makan dan minum di pasar tanpa mencuci tangan. Jadi saya tidak hati-hati, tapi juga tidak ada air di tempat-tempat ini,” kata Kondwani Malizani, 24 tahun, montir motor dari Kotapraja Ngwenya yang ramai di Lilongwe. Dia mengatakan dia dirawat di rumah sakit karena kolera minggu lalu.

Kota Lilongwe dan Blantyre, pusat ekonomi di selatan negara itu, adalah yang paling terpengaruh.

Banyak tempat umum, seperti pasar yang ramai, tidak memiliki air keran, sementara orang terpaksa menggali sumur di rumah atau mengambil air dari sumber yang tidak aman seperti sungai dan kali – faktor yang berkontribusi terhadap wabah kolera.

Epidemiolog Adamson Muula mengatakan kepada Associated Press (AP) bahwa wabah tersebut mempengaruhi “orang yang sangat miskin” yang tidak memiliki akses ke air bersih dan sanitasi.

“Orang-orang yang memiliki air yang berfungsi, air minum dari keran di rumah, dan mereka yang membentengi diri dengan tidak makan dari tempat yang meragukan tidak berisiko,” kata Muula, dosen Ilmu Kesehatan Universitas Kamuzu di Blantyre. Dia menyalahkan elit penguasa karena gagal berinvestasi dalam infrastruktur.

“Masyarakat yang tidak terlayani oleh sistem pasokan air kota. Orang-orang yang buang air besar di semak-semak dan tempat terbuka lainnya, minum dari sumber air terbuka, dan tinggal di komunitas di mana perusahaan air yang berbeda dapat gagal menyediakan air ledeng selama berhari-hari adalah yang terkena dampaknya,” kata Muula.

“Penyakit seperti itu menjadi sulit dikendalikan karena kaum borjuis merasa tidak peduli.”

Menteri Kesehatan Chiponda mengumumkan larangan menjual makanan yang dimasak di sepanjang jalan, di pasar lokal, terminal bus, dan halaman sekolah.

Dia juga memerintahkan penutupan semua fasilitas pemasaran, transportasi, perjalanan, olahraga, keagamaan, dan hiburan yang kekurangan air bersih, toilet fungsional, dan fasilitas pembuangan sampah yang “teratur dan higienis”.

Dia juga mengatakan pemerintah berencana memperluas jaringan pipa air dan mengalirkan air menggunakan truk ke masyarakat yang tinggal di daerah kumuh di Lilongwe dan Blantyre.

Sekolah di dua wilayah yang pembukaannya tertunda pada awal Januari akan dibuka kembali pada 17 Januari.

Ini setelah pemerintah berjanji untuk menyediakan air minum yang aman dan menyambungkan kembali pipa air yang telah dihentikan di beberapa sekolah di Lilongwe dan Blantyre, kata Chiponda.

Negara minggu ini memohon sumbangan tempat tidur bagi pasien kolera, tenda, ember air, garam rehidrasi, pasokan medis, dan uang tunai.

Pada bulan November, WHO dan mitra mengirimkan hampir 3 juta vaksin kolera ke Malawi. Kolera adalah penyakit diare akut yang menyebar melalui air dan makanan yang terkontaminasi, yang dapat menyebabkan dehidrasi parah.

Ini adalah penyakit bakteri yang menyerang anak-anak dan orang dewasa. Jika tidak diobati, hingga 30% kasus kolera bisa berakibat fatal; dalam kasus ekstrim, penyakit ini dapat membunuh dalam beberapa jam.

BAGIKAN

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here