Orang yang Sering Merasa Kesepian Berisiko Terkena Demensia

316
Ilustrasi: Sedih. (Foto:dmarge)

Muslim Obsession – Mengalami perasaan kesepian tiga kali atau lebih dalam seminggu dapat meningkatkan risiko terkena demensia di kemudian hari, demikian menurut sebuah studi baru-baru ini di jurnal Neurology.

Demensia adalah penyakit yang mengakibatkan penurunan daya ingat dan cara berpikir. Kondisi ini berdampak pada gaya hidup, kemampuan bersosialisasi, hingga aktivitas sehari-hari penderitanya.

Studi menunjukkan bahwa individu yang mengalami kesepian, yang sebaliknya berisiko lebih rendah terkena demensia karena faktor risiko genetik dan usia, justru memiliki risiko tiga kali lipat lebih tinggi terkena demensia.

Penulis pertama studi tersebut, Dr. Joel Salinas, seorang ahli saraf di New York University Langone Health, mengatakan: ”[Penelitian ini] memberikan bukti tingkat Kelas I (tingkat tertinggi yang tersedia) bahwa orang dewasa yang kesepian, terutama mereka yang tidak memiliki usia atau faktor risiko genetik, mungkin memiliki risiko tinggi dan kerentanan neurokognitif awal untuk mengembangkan demensia. Ini memperbesar implikasi kesehatan populasi dari tren yang diamati dalam meningkatnya prevalensi kesepian.”

“Temuan ini tidak hanya menetapkan hubungan antara kesepian dan risiko demensia jauh lebih kuat, tetapi juga memiliki implikasi untuk bagaimana kita berpikir tentang faktor risiko demensia, relevansi skrining kesepian dasar dalam menilai individu yang berisiko lebih besar, dan bagaimana ada potensi untuk meremehkan risiko ini pada orang dewasa yang kesepian, terutama jika mereka tidak memiliki faktor risiko genetik yang diketahui seperti alel APOE e4.” – Dr. Salinas

Alel APOE e4, yang dikenal sebagai apolipoprotein E, adalah protein pengikat lemak yang terlibat dalam metabolisme regulasi lemak dan glukosa. Alel memiliki efek besar pada perkembangan penyakit terkait usia, termasuk penyakit Alzheimer (AD), dengan mempengaruhi jalur fungsi otak.

Bahkan sebelum pandemi COVID-19, kesepian merajalela di Amerika Serikat. Sebuah survei tahun 2018 melaporkan bahwa lebih dari 1 dari 5 orang di AS sering mengalami perasaan kesepian dan isolasi sosial.

Pandemi COVID-19 telah disertai dengan peningkatan lebih lanjut dalam prevalensi kesepian.

Selain itu, perasaan kesepian sangat umum terjadi pada individu yang lebih tua di atas usia 60 tahun, dengan perkiraan berkisar antara 13% hingga 43%.

“Orang yang lebih tua berada pada risiko kesepian yang lebih tinggi karena jaringan yang berkurang karena teman dan keluarga meninggal, mereka tinggal sendiri atau pindah ke fasilitas perawatan lanjut usia di mana mereka mungkin tidak dapat terhubung dengan banyak penghuni karena tantangan komunikasi akibat demensia. Hal ini dapat mengakibatkan isolasi sosial, atau mereka mungkin merasa kesepian,” ujar Dr. Wendy Moyle, direktur program Healthcare Practice and Survivorship Program di Griffith University, Brisbane, Australia, dikutip dari Medical News Today, Jumat (18/2/2022).

Kesepian dapat memiliki efek buruk pada kesehatan dan dikaitkan dengan peningkatan risiko penyakit kardiovaskular dan semua penyebab kematian.

 

BAGIKAN

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here